Growing Up

“Happy birthday to you.. happy birthday to you.. happy birthday dear Dhila.. happy birthday to you..” (hampir) tepat tengah malam tanggal 11 Desember ketika sebuah suara dari handphone gw mengeluarkan kata-kata itu… Oh, tunggu. Itu dua tahun yang lalu. Koq rasanya kayak baru kemaren ya?

December 11th, 2008..

Subhanallah, hari ini gw genap 18 tahun. (Harusnya) sudah dewasa.

Tapi ngomong-ngomong, dewasa itu apa sih?

Sekalian menjawab pertanyaan seorang sahabat (walaupun ga ditujukan ke gw), “Darimana sih kita mengukur kedewasaan kita?”

Well, kalo menurut KBBI Daring, dewasa itu..

1de·wa·sa /déwasa/ a 1 sampai umur; akil balig (bukan kanak-kanak atau remaja lagi): tarif pangkas rambut untuk orang — berbeda dng tarif untuk anak-anak; 2 Tern telah mencapai kematangan kelamin; 3 ki matang (tt pikiran, pandangan, dsb): cara berpikirnya sudah –;

Yah jadi jelas kalo dewasa itu bukan sekedar bertambah tua, tapi juga matang pikiran dan pandangannya.. It’s not only getting older and being an adult, but also more mature.. (Hmm kalo 18 berarti masih ‘young adult’, ya.. *keranjingan The Sims 2*) Atau coba liat juga definisi ‘dewasa’ versi salah satu temen gw di sini..

Ngerasa ga sih, dulu pas masih kecil kyknya pengen cepet gede, pengen cepet berumur 17 atau 18 tahun, biar bisa punya KTP, punya SIM, boleh nyetir mobil, bebas mau ke mana-mana dan ngapain aja.. (Gw dulu kayaknya pernah ngerasa gitu sih.) Anak kecil kan selalu diatur. Kayaknya kalo orang dewasa lebih bebas gitu. Tapi ternyata ngga tuh. Jadi orang dewasa justru lebih ga bebas. Mungkin sekilas keliatannya emang bebas, dalam artian orang tua ga lagi ngatur semuanya, ga boleh ini-itu, harus ini-itu.. yah atleast jauh berkurang lah. Tapi sebagai orang dewasa, tanggung jawab tentunya makin besar. Pandangan akan berbagai macam hal juga berubah. (Harusnya) udah tau dan bisa bedain yang mana baik mana buruk. Jadi malah lebih banyak pantangannya. Lebih ga bebas. Kalo dosa, ditanggung sendiri.

Jadi, yah.. mungkin kedewasaan kita diukur dari tanggung jawab kita, bagaimana kita menjalankannya, kematangan pikiran kita, bagaimana kita menghadapi suatu masalah, dsb. (Ini kesimpulan versi gw ya)

Emang sih, ukuran kedewasaan ga bisa dibilang ‘kalo seseorang suka Doraemon, berarti dia belum dewasa’. Sah-sah aja koq orang dewasa suka apa yang disukai anak-anak. Tapi ada juga kan hal-hal yang ga lumrah kalo dilakukan orang dewasa. Misalnya main mainan anak kecil. Boleh-boleh aja kalo mau nostalgia. Tapi jangan berlebihan juga. Dewasa di sini berarti ‘tidak berpikiran seperti anak kecil’. Ga kayak anak kecil yang pikirannya dan kerjaannya main-main terus.

Semakin kita tua, semakin banyak kita belajar. Semakin banyak kita tahu. Semakin banyak yg kita ketahui, semakin besar juga tanggung jawab kita. Semakin besar tanggung jawab kita untuk membedakan yang baik dan buruk, yang benar dan yang salah. Semakin wajib kita melakukan kebaikan dan menjauhi kemunkaran. Kita dilahirkan untuk kemudian jadi dewasa (adult), tua, kemudian mati. That’s where we’re all going. Jadi, ya..kita harus mempersiapkan untuk itu. Untuk akhirat. Berarti kita memang harus mempelajari dan mencari tahu hal-hal yang akan jadi bekal kita untuk di akhirat nanti, kan?  Berarti kita selalu punya tanggung jawab..

Ah, kayaknya gw mulai mendefinisikan seenaknya nih..

Kalo diliat dari ‘arti kedewasaan’ yang gw definisiin.. koq kayaknya gw masih belum memenuhi ya. Gw masih suka nunda-nunda pekerjaan, buang-buang waktu, lari dari tanggung jawab (bukannya ga bertanggung jawab, tapi maksudnya dalam beberapa hal gw ga mau dibebani tanggung jawab, gitu..)

..Ah. Gw masih belum banyak berubah dibanding 2 tahun yang lalu. Gw masih belum banyak berubah dibanding bertahun-tahun yang lalu. Still the same old me. Dalam beberapa hal mungkin ada baiknya, tapi kalo ga ada peningkatan..? ..that’s just not good.

..Astaghfirullah. Udah ngapain aja sih gw selama 18 tahun ini? Atau seenggaknya..sejak gw baligh; udah ngapain aja sih gw selama 8 tahun ini?? ..Mau ke mana gw setelah ini?

Koq, gw ngerasa ga sanggup ngejawabnya. Entah..

Alhamdulillah, Allah masih Memberikanku kesempatan untuk merasakan hidup hingga hari ini. Hingga detik ini. Semoga aku masih Diberi kesempatan untuk jadi lebih baik lagi..

_

Ya Allah, Maha Suci Engkau yang Maha Menghidupkan dan Maha Mematikan. Segala puji bagi Engkau yang telah Menghidupkanku hingga saat ini..

Ya Allah, ampuni segala dosa dan kelalaianku.. Sungguh aku hanyalah mahluk yang lemah dan bodoh yang terus menerus melakukan kesalahan.. Dan sungguh hanya Engkaulah yang Maha Mengampuni dan Maha Memaafkan…

Ya Allah.. jangan Kau biarkan aku menyia-nyiakan hidupku.. Jangan Engkau biarkan aku terbuai fatamorgana kehidupan dunia ini, Ya Rabb.. Jangan Engkau biarkan aku tetap dalam kekurangan, kelalaian dan kekhilafanku. Luruskanlah hatiku. Mantapkanlah niatku. Bimbing aku untuk berubah, Ya Rabb.. Tetapkanlah hatiku dalam keimanan dan cinta kepada-Mu..

Allahumma yaa muqallibal quluub, tsabbit qalbi ‘alaa diinika wa thaa’atika

Allahumma a’inni ‘alaa dzikrika wa syukrika wa husni ibadatika

Allaahummaa inni a’uudzu bika min qalbin laa yakhsya’, wa min ‘ilmin laa yanfa’, wa min ‘ainin laa tadma’, wa min du’aa’in laa yusma’, wa min dzaalikal arba’

Allahumma inni as’alukal hudaa wattuqa wal ‘afaafa wal ghina

Rabbanaa laatuzighquluubanaa ba’da idzhadaitanaa wa hablanaa min ladunkarahmah innaka antalwahhaab

Rabbanaa aatinaa minladunka rahmatan wa hayyi’ lanaa min amrinaa rasyadaa

Rabbanaa aatinaa fiddunya hasanatan wa fil aakhirati hasanatan waqinaa ‘adzaabannaar..

Wallahu a’lam bisshawab.

.

.

.

11 Desember 2008..

Hampir tepat tengah malam.

Handphone itu tidak berbunyi seperti dua tahun yang lalu..

Advertisements

8 thoughts on “Growing Up

  1. tapi berbunyi kan jam 5 atau 6….hehehe met ultah ya (sekali lagi)

    wah kalo soal ke-dewasaa-an, kadang2 daku juga merasa belum dewasa deh padahal dah 31thn ;(

  2. @nad-> wah ternyata gw lebih tua 1 bulan lebih dikit dari lo nadh :P
    tapi dari luar lo terlihat seperti org yg memiliki sikap dewasa,
    walaupun g tau aslinya gimana

    @novroz-> miss udah 31 tahun ya, kapan ya dapet undangan, mba miska aja udah, miss kapan, undang2 ya

  3. dewasa itu pilihan :mrgreen:

  4. @novroz
    yah, saya menunggu ucapan dr seseorang, yg 2 tahun lalu membunyikannya jam sgitu.. hehe..
    tapi klo soal pikiran, daku rasa mino kadang lebih dewasa drpd orang2 tua malah. contohnya dari postingan mino yg kmrn itu.. pikiran guru yg kyk gitu ga dewasa tuh miss.. heheh

    @hendry
    masa sih dr luar keliatan dewasa? *geer*
    hehe bcanda. sikap dewasa gmn ya hen? apa krn sikap gw yang cenderung kalem dan tenang? *padahal aslinya..? heheheheh

    btw, daku ga diundang mba miska.. huhu

    @strife
    yap..
    tua itu pasti, dewasa itu pilihan.. haha smpe bosen dengernya ;p

  5. klo gw malah ngerasa jadi orang dewasa tuh ga bebas ya? banyak dikenai kewajiban ini itu..mesti nanggung ini-itu..mesti mikirin ini-itu..uda ga bisa lagi ketawa lepas tanpa mikirin hal2 yg bikin susah kayak jaman dulu..
    ..why does everything seem to be so complicated?

    ah tadinya mo ngucapin pas pergantian hari, tp ketiduran :p
    semoga hari ini lebih baik dr kemarin dan hari esok lebih baik dari hari ini. aminn.

  6. lho, ya itu kan yg gw tulis? banyak pantangannya = ga bebas.
    entah ya, seinget gw (yang mana lo tau ingatan masa lalu gw begitu buruk) dulu gw pernah pengen cepet gede, pengen punya SIM, pengen bisa nyetir kmn2.. huahaha. (skarang sih boro2 nyetir, mobil aja kaga punya)

    skarang sih..(just like almost everybody would feel) pengennya balik ke masa kecil aja..

    ya memang begitulah hidup, zsa. kita lahir untuk kemudian jadi dewasa, tua, lalu mati. kita belajar mcm2 dari kecil smpe skrg, smpe kita dewasa utk apa? untuk mempersiapkan diri kita kan? mempersiapkan diri untuk apa? untuk mati. untuk di akhirat nanti. kita belajar, diajari ini itu dan makin banyak tahu..makin besar pula tanggung jawab kita. kita punya tanggung jawab krn kita tau. klo ga tau, yaa ga bakal terbebani ttg jwb kan? tapi makin dewasa, seiring waktu berlalu *tsaah* pastinya kita semakin banyak tau, kan? makanya, tanggung jawab selalu dan selalu bertambah..

    hmm itu sih pemikiran gw ya.. wallahua’lam. btw makasih ya uda nge-refresh pikiran gw.. jadi gw edit dan gw tambahin tu postingannya.. jujur pas gw ngepost itu tiba2 otak gw ngeblank..jadinya tulisannya rada ga jlas gitu kan.

    life is never easy. but life can be beautiful. so can yours. ;)

    heh? boong. ujung2nya lo mlh ngucapin lwt msg. yea I guess the call I was waiting for was yours. it didnt ring. :(

    amin..

  7. dewasa…..

    selama kita mempertanggungjawabkan apa yang dah kita lakuin terutama ke Allah dah bisa di bilang dewasa kok nad….dalam artian kontrol diri dah jalan….

    btw mb jg blom bkin undangannya kok…hehehe :p

    tapi sekarang malah dah nambah satu kebahagiaan lagi neh….doain ya insya allah dah jalan beberapa minggu kehamilan pertama mb ini….

  8. iya mbak.. hehe

    lho belom toh? abis hendry bilangnya kyk udah gt.. hehe

    waaaaw… Alhamdulillah.. congrats ya mbak! :D

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s