Dikejar Bu Rita

Kisah ini adalah pengalaman nyata Kelompok 16 Kimia Fisika 1. Apabila ada kesamaan nama tokoh/tempat, maka hal tersebut hanyalah fakta. Namanya juga pengalaman nyata..

Semoga kisah ini bisa menjadi pelajaran bagi Anda semua.. seperti kata pepatah, “Belajarlah dari pengalaman orang lain”.. (Emangnya ada ya pepatah kayak gitu? -_-; )

Kisah ini ditulis dalam bahasa Lebaynese. Terjemahan belum tersedia.

. . .

Alkisah, di suatu siang yang cerah, di dalam ruangan GK 301, Ibu Rita (nama tidak dituliskan dengan lengkap untuk menjaga privasi ybs), memberikan tugas kelompok berbentuk makalah mengenai Pemicu 1 Kimia Fisika 1 tentang Keadaan Gas dan Cair, lengkap dengan format dan ketentuannya. Para mahasiswa, khususnya kelompok 16, menerima tugas suci tersebut dengan riang gembira dan tak sabar ingin mengerjakannya..

Hari demi hari berlalu, kelompok 16 dengan rajin dan tekun mengerjakannya.. Hingga akhirnya sampailah pada hari-H pengumpulan, tanggal 23 Februari 2009. Senang, riang, hari yang kunantikan..

Untuk menyempurnakan dan memperindah makalah tersebut, maka kami pun mengedit kembali makalah tersebut di Lobby Teknik. *Sebenernya sih emang blom selese diedit -_-;* Setelah makalah tersebut terselesaikan dan menjadi cantik nan indah, waktu telah menunjukkan pukul 12.05 WLT (Waktu Lobby Teknik). WAKS! Makalah ini harus segera di-print! Dan sayalah yang mendapat tugas suci untuk mencetak dan menjilid makalah tersebut. Berbekal flashdisknya Bernadet dan duit seadanya, gw pun bertolak ke kutek.

Jadii gw pun ke kutek sendirian.  Panas terik, maklum tengah hari. *Bahasanya ganti2, ahaha* Dan gw sedang tidak sehat. Dan perut gw kosong. Dan panas terik *Eh tadi udah* Karena warnet yang deket Cootex itu juga lagi penuh oleh tekimers yang juga sedang menge-print makalah, gw pun nyari warnet lain.. Ternyata Edoy tutup. Trus gw jalan lagi..seinget gw, nin pernah ngajak gw ke warnet deket sini.. Ketemu juga tuh warnet, Guvee. Trus gw ngmg sama mbak-mbak warnetnya klo mau ngprint bolak-balik. Mbaknya nyuruh ngprint sndiri pke PC2. Yawda deh gw colok flesdisnya si Adet ke PC ituh. Gak taunya pesan laknat itupun muncul.. The disk is not formatted. Do you want to format it now?

Gw yang lagi lemot karena idung gw lagi ga beres *hubungannya apa?*, malah mikir, “Wah ini flashdisknya bener ga nih? Jangan-jangan si Ima salah ngasi flesdis lagi.” Trus gw cabut tu flesdis. Gw colok lagi di lobang laen. Tetep. Cabut lagi. Pindah lobang lagi. Sama juga. Karena ga bakal bisa dibuka juga walaupun dicolok ke lobang idung, gw pun nyerah. Akhirnya gw pun nelpon Ima. Gw bilang flesdisnya error. Ima ga gitu ngerti error gmn dan knapa. Dan katanya itu makalah ga ke-save di laptopnya dia. Bla bla bla..percakapan berakhir dengan kita sama-sama panik. Gw nelpon Bernadet. Ga ada penyelesaian brilian juga. Lalu muncullah A-Se yang pengen ngeprint juga. Akhirnya gw ngalah dan ngasih si A-Se make tu PC duluan. Dengan inisiatif tinggi *apanya?* gw pun memutuskan untuk pindah lagi ke warnet laen.. gw inget-inget warnet di mana Tya (Atul) pernah mengajak gw ksana.. *bahasanya campur aduk* Sampailah gw ke Delta. Ternyata di sana ada Ani Sang Warija yang juga sedang menge-print makalah KimFis. Sambil menunggu, gw pun nyoba buka flesdis tadi di kompie yang lagi nganggur. Ternyata sama aja kayak di Guvee tadi, flesdisnya minta diformat. Nyerah, gw pun balik ke LoTek berharap klo ternyata ada backupnya di laptop Ima. Darah gw udah naik ke kepala smua, kepala pusing, cuaca puanas banget, gw lupa lepas jaket *lho?*, ditambah shock gara-gara itu flesdis error dan datanya ga ke-backup..gw nyaris pingsan. -_-;

Sampe di FT, ternyata Ima lagi di kantek..yaa gw samperin deh. Coba buka di laptop Ima. Ga bisa juga. Di laptop Fakhrian, sama aja. Sgala daya dan upaya serta usaha dengan persamaan W=F.d dicoba, tetep si flesdis tercinta’ch minta diformat. Bernadet pun datang. Dia cuma punya file yg belum diedit, ada di laptopnya, dan laptopnya ga dibawa. Guut. Gw pun berusaha mencari Ria yang tadinya berniat untuk mengcopy file makalah tersebut.. Ternyata eh ternyata, dia juga belom ng-copy.. dengan kata lain, makalah yang telah siap di-print tersebut telah MUSNAH! Lenyap! Hilang ditelan bumi..! Sementara waktu pengumpulan tinggal 15 menit lagi..

Singkat cerita, *padahal daritadi critanya panjang banget* setelah melaporkan hal tersebut kepada Ibu Rita tersaiang, kami pun diizinkan untuk mengumpulkan makalah tersebut agak terlambat..hari ini juga. Weww. Dan pada kimfis sesi itu, yang seharusnya digunakan untuk diskusi pemicu berikutnya, kelompok 16..masih meratapi makalah yang hilang tersebut, sehingga kurang dapat berkonsentrasi dalam diskusi..dan kuis. Duhh. Sementara Ima dan Bernadet sibuk nyalahin Guvee yang dituduh sbg gudang virus.. Eh ujung2nya malah nyalah2in warnet2 di kutek. *Gw ga salah, dong.. gw kan ga apal daerah kutek, eeeh gw yg dsuru ngprint di kutek, mana tau klo disitu banyak virus -_-; (lagian emang itu gara2 virus ya??)*

Singkatnya lagi, abis kuliah kimfis, Bernadet langsung ke kosannya ngambil laptop berisi data2 makalah, dan balik lagi ke FT..kita ngerjain di kantek. Set-set-sett..selese deh makalahnya. Belajar dari pengalaman, kita langsung copy2in tuh file2nya ke flashdisk masing2. Kalo perlu, sampe ke kelompok2 lain deh dicopyin. Waktu sudah menunjukkan pukul 16.30 WLR (Waktu Laptopnya Ria), dan kita langsung menuju Kutek buat (berusaha) ngeprint..lagi. Kita jalan cepet-cepet, Ria bilang kita kayak lagi dikejar sesuatu.. dan gw bilang, “Iya, dikejar bu Rita.” Ahahah.

Well, akhirnya kita ngeprint makalah itu di Delta..dan kita dengan lebaynya memperlakukan helai per helai kertas makalah tersebut dengan penuh kasih sayang.. tiap selese diprint 1 bab, dikomentarin, “Pandang-pandangin dulu, pandangin..” Atau klo pas lagi dipegang kertasnya, “Disayang2 dong, kayak lagi gendong bayi dong” Dan lain-lain. Klo diceritain skarang udah ga lucu kali ya, tapi ke-lebay-an mahluk2 stres waktu itu rasanya kocak aja..

Kita juga smpe ngebayangin macem2.. Kita ngebayangin ntar ngumpulinnya pake berlutut seraya menyerahkan makalah tsb layaknya kitab suci..yang dicuri dari Sun Go Kong. Eh ga taunya selain halaman cover dan peta konsepnya, yg keprint malah jadi warna item putih smua padahal isinya full colour.. yah karena terlanjur, apa boleh buat.. kita udah siap-siap aja klo tau-tau siibunya nanya, “Koq ngeprintnya item-putih sih?” Kita bakal bilang, “Ya, Bu, untuk menghemat energi yang terpakai dalam reaksi sintesis kimia dalam pembuatan tinta printer, maka kami mencetaknya dengan warna hitam-putih saja.”

Akhirnya setelah difotokopi 1x dan dijilid, kami pun bergegas kembali ke FT dan menuju DTK, ke ruangan Ibu Rita tercintah untuk mengumpulkan makalah suci yang dibuat dengan sepenuh jiwa dan raga itu..*iye, bikinnya dengan sepenuh jiwa dan raga, idung gw aja ampe jebol sgala..meler trus. Huhuhuhuatcih! (ga nyambung juga ya?)* Ternyata eh ternyata..siibu udah pulang. Ga jadi deh kita menyerahkan makalah itu langsung dengan penuh cintah.. Jadinya ditaro aja gitu di rak bu Rita.

And..mission accomplished.

Depok, dua tiga nol dua nol sembilan

Atas nama Kelompok 16

Bernadet Valentine N.

Iqlima Fuqoha

Nadhila A. Zafhira

Ni Wayan Aira

Ria Wulansarie

___

Pesan Moral: Jangan lupa untuk membuat backup daripada data Anda. Dan jangan mencolokkan flashdisk ke lubang hidung Anda, apalagi jika sedang terkena flu. Jangan. Ingatlah itu. *?*

Aaaah koq jadi garing ya pas gw ceritain ulang?? Panjang banget, lagi.. Huhuhu jadi ga seru nih.. maap yak. Ntar gw edit2 lagi deh klo dapet ilham. Hehe.

___

AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAARGH PESAN LAKNAT ITU JUGA MUNCUL DI HARDDISK GW!! HARDDISK YANG BERISI BACKUP SEMUA DATA GW!! *blm dibalikin lagi ke asalnya yg abis diformat*

AAAAAAAAAAAAAAH TIDAAAAAAAAAK!!!

Advertisements

6 thoughts on “Dikejar Bu Rita

  1. hahahaha kasian pasti panik setengah mati… iya harus selalu buat backup dimana-mana…

  2. hahaha ternyata semua punya pengalamn yang sama ya!!!

    makanya paling aman mah pake disc

  3. @ embi
    panik parah, untuk ga tlalu banyak yg mesti diedit lg
    HD gw crash!! ARGH. gw ngebackup data krn mau reinstall windows, ehhh HD backupnya malah crash sblm smpet dibalikin datanya. hueh

    @mino
    maksudnya semua? miss juga ngalamin ya? hehe
    ah kata siapa.. daku pernah ngebackup di DVD, ehh taunya skarang DVDnya ga bisa di-read.. hiks

  4. Iya…dulu kehilangan 1 folder MUse n baru2 ini semua folder di flash disc.

    ah pake dvd emang lebih beresiko drpd disc biasa!!!

    waduh foro kame kan eke burn ke CD semua, kalo ampe ga bisa kebaca….kyaaaaa nangis deh.

  5. Asslm…..
    hahaha….
    lucu bgt ngebayangin ekspresi
    penderitaan kalian wktu itu….
    wkwkwkw……

  6. jahh.. si habib.. orang panik malah diketawain.. =_=;

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s