I (Don’t) Have A Dream..

Postingan kali ini gw murni curhat nih.. Kalo ada yang mau ngasih masukan, monggo.. (Ada yang mau baca sampe abis aja syukur.. Gw sangat yakin ga ada yang mau baca sampe abis. Ngomong sendiri lagi deh.. *sigh*) Kalo bisa sih kasih kritik/masukan yang membangun yah, jangan menjatuhkan. Soalnya diriku gampang depresi sih.. Ehehehe.

Menurutmu, anehkah jika ada orang yang tidak bisa bermimpi (bercita-cita)..?

Kalo iya, berarti.. lo gw jitak karena ngatain gw aneh.

Yeah, you might think it’s weird, but I don’t know since when.. I can’t dream. Gw ga tau mau bermimpi apa, bercita-cita apa. Ga tau mau masang target apa.

Hey, don’t get me wrong, tentu saja kalo target jangka pendek, kayak misalnya lulus ujian, dapet IP tinggi, dan semacemnya sih yaa ditargetin juga. Target jangka panjang  juga ada.. Sesuatu yang gw rasa semua Muslim inginkan. Tapi target jangka menengah, atau yang mungkin disebut juga cita-cita, target duniawi, apalah itu..  Gw ga tau.

Banyak orang yang dari kecil mungkin udah bercita-cita pengen jadi dokter, jadi pilot, jadi komikus, penyanyi, dan lain sebagainya.. atau mungkin juga semakin menaiki jenjang pendidikan, cita-citanya ganti.. trus masuk kuliah ngincer jurusan-jurusan tertentu, bahkan mungkin udah ada target nantinya pengen kerja di mana, pengen menghasilkan apa, pengen gaji berapa, pengen nikahnya kapan *lho?*, dll dsb lah.

Yah, intinya, banyak orang menentukan tujuan mereka sejak lama. They know what they want, what they want to be, and therefore, they know what to choose. Entah kesampean ato ngga, setidaknya mereka udah menetapkan tujuan. Sedangkan gw..? Ga jelas. Gw bahkan ga tau minat gw apa, gw ga tau bakat alami gw apa. Kadang-kadang, gw merasa ga bisa ngelakuin apa-apa. I feel so damn worthless. T^T

You know what, gw salut sama sahabat gw, apa yang dia cita-citakan sejak kecil (hampir) tercapai. At least she’s on the way. Setidaknya, dia berada di jalur yang (mungkin) paling tepat buat dia mencapai cita-citanya. She knew what she wanted all along. Whatever ups and downs she faces, she keeps on going. ..And I’m proud of her :)

Well, you see.. I came up with some hypotesis on why I became a dreamless kid. One of which is this:

Jangan-jangan.. gw ini produk “sempurna” sistem pendidikan yang gagal ya?

Ngerti ga maksudnya? Kan kita selama 12 tahun sekolah, “dikurung” dalam sistem. Dengan kata lain, kita cuma mesti nurut sama sistem. Pokoknya semua udah diatur, suka ga suka, mau ga mau, kita harus nurut aja sama apa kata sekolah. Apa maunya sekolah. Harus belajar pelajaran ini-itu. Nilainya harus setidaknya nyampe sekian. Terus dibayang-bayangi, diteror oleh kata “tidak lulus”, atau “tidak naik kelas”, dan semacamnya. Karena sistem yang demikian mengekang, banyak anak yang menghalalkan segala cara untuk lulus, untuk dapet nilai tuntas.. Sedangkan gw, gw benci kecurangan. Gw ga mau asal menghalalkan segala cara untuk “memenuhi” apa maunya sekolah. Alhasil, gw mencurahkan (ceilaaah) waktu dan tenaga gw untuk itu dengan lurus. Pokoknya gw ikutin aja maunya sekolah. Dan mungkin, secara ga sadar, karena gw cuma nurut mulu sama sekolah.. Gw kehilangan free will gw? Gw udah terlanjur jadi boneka yang diatur-atur sama sekolah, sehingga gw udah terlanjur kehilangan keinginan gw sendiri? Istilah kasarnya, gw udah terlanjur “diperbudak” sama (sistem) sekolah, jadi udah terlanjur punya mindset “budak/kacung”..

..Entahlah. Itu kan hipotesis asal-asalan gw. Yah bukannya tanpa dasar sama sekali sih. Kalo belum bosen, izinkan gw bercerita..

Dulu sih waktu kecil gw pengen jadi ahli komputer. (Oke, gw tau itu bukanlah pekerjaan. Kurang spesifik. Sangat kurang spesifik. Well at least that’s what I knew when I was a child.) Mungkin sedikit banyak terpengaruh sama bokap gw yang dulu kuliah jurusan IT. Lagipula dulu dunia IT kan ga se-marak sekarang.. Gw dulu (sebagai bocah) ngerasa cukup jago di bidang perkomputeran *padahal cuma ngerti basic windows =_=;* salah satunya ya mungkin itu, dunia IT belum marak, orang masih agak gagap sama masalah komputer ini.. dan gw yang sedikit banyak diajarin sama bokap gw, mungkin jadi lebih tau ya dibandingkan temen-temen gw dulu. Lantas karena gw NGERASA bisa, dengan polosnya gw bercita-cita jadi ahli komputer.. *yah begitulah* dan seterusnya, dan seterusnya.. sampe masuk dunia SMA. Dunia di mana kita udah belajar (atau setidaknya diberi pelajaran) banyak. Di mana kita sudah melihat wajah dunia sebenarnya (..yaitu dunia yang amat sangat busuk). Di mana dunia sudah berkembang, jauh lebih kompleks daripada saat gw bermimpi untuk jadi ahli komputer. Dunia di mana setelah lulus, kita harus milih. Harus milih bidang mana yang mau kita tekuni. Setelah dijejelin, dicekokin seabrek-abrek pelajaran campur aduk dimulai dari Geografi, Sejarah, Sosiologi, PKn, Biologi, Kimia, Fisika, Matematika, Bahasa, dll dsb dmbl selama 12 tahun, kita harus milih bidang-bidang tertentu yang akan kita geluti selama sisa hidup kita (most likely), yang paling-paling utamanya cuma mencakup 3 jenis subjek itu.. Bayangin men! Gimana ga bingung milihnya coba? Pasalnya, selama 12 tahun, gw mempelajari segudang pelajaran itu dengan sama rata, mencoba mencetak yang terbaik untuk semua pelajaran itu, dan hasilnya, Alhamdulillah, prestasi gw di sekolah cukup bagus.. Tapi gw malah jadi ga fokus sama bidang tertentu, saking gw sama ratain semuanya! Dan gw pun bingung, gw mau fokus ke mana selanjutnya. Yah, seperti yang udah gw bilang tadi, terlanjur “diperbudak” oleh sekolah, mindset gw udah terlanjur jd mindset kacung *bahasanya ga bagus*..hanya bergerak atas perintah atasan.

Bleggh.. Iya, kayaknya makin lama sekolah, gw makin kehilangan minat awal gw. Gw jadi ga minat apa-apa gitu. School sucks! *kenapa jadi maki-maki sekolah?*

Oh.. apakah minat bisa ditentukan dari pelajaran favorit kita? Mungkin. Tapi belum tentu juga. Karena ada faktor sarana prasarana yang bikin kita suka atau ga suka pelajaran tertentu. Salah satunya..guru. Ambil contoh, gw suka komputer, gw suka ngutak-ngatik komputer, dsb. Tapi pelajaran komputer di sekolah gw gurunya ngebetein banget. Gw jadi ga bgitu suka pelajaran komputer. Sedangkan gw ngerasa kimia biasa aja, tapi gurunya ngajarnya enak, jadi gw suka. Kurang lebih begitulah. Anyway, kalo mungkin bisa menentukan, pelajaran favorit gw selama 12 tahun sekolah adalah olahraga (dari SD sampe SMA, always!), Bahasa Inggris (tapi klo pas di SMA sukanya HL/English Conversation, bukan pelajaran Bahasa Inggrisnya), Komputer (pas SMA ga suka karena..ah, you know lah), Matematika (tergantung gurunya).. yah, itulah top 4 pelajaran favorit gw..sepertinya.

Oh, apakah minat bisa ditentukan dari hobi? Well, hobi gw banyak karena dulu setelah gw nyoba macem-macem hal dan gw NGERASA bisa, gw jadi suka.. ya, begitulah. Minat gw muncul ketika gw NGERASA bisa, alias gw suka/minat karena gw NGERASA bisa. Tapi sebenernya bakatnya ga ada. Cuma asal bisa aja. Secara umum bisa..gitu lho. Yah sebenernya bisa aja sih walaupun tanpa bakat, ya kan? Toh skill itu bisa diasah asal mau usaha. Tapi masalahnya karena kebanyakan hobi, gw ga tau skill mana yg mesti gw fokusin buat diasah. Dan hobi itu gw jalanin cuma karena suka aja, dan cuma sebagai hobi, ga gw pikir untuk dibawa jadi profesi atau semacemnya. Yah abis hobi gw apa coba? Misalnya baca, main gitar, nggambar, main game *?!*.. Mana yang bisa dibawa jadi profesi?

1. Main gitar? Jadi gitaris? Jadi artis? Oh so not me. Lagipula Bang Oleh Solihin bilang, “Jangan Jadi Seleb!”.. Nurut aja gitu gw, ehehehe.

2. Nggambar? Jadi pelukis? Jadi ilustrator? Designer? Dan semacamnya? Jelas gw ga bakat gambar, ga bisa mengkonsep,  gw ga pernah bisa memenuhi permintaan orang lain utk gambar sesuatu, amat sangat jarang sekali dpt inspirasi/nemu sesuatu buat digambar.. Ah pokoknya intinya gw ga bisa gambar!!

3. Main game? Jadi game designer? Di Indonesia ga ada sekolah khusus game designer atau semacamnya.. mau kuliah di luar? Ga mampu.. Beasiswa? Gw ga outstanding untuk bisa dapet beasiswa.. dll dsb.

Yang pasti, gw sama sekali ga yakin bisa menghasilkan apa-apa dari hobi gw.

Dan sekarang gw bingung.. (Padahal daritadi juga udah bingung) Hidup gw (di jurusan yang gw ‘nyangsang’ daripadanya ini *apa deh bahasanya*) mau dibawa ke mana nih? Gw blank sama sekali sumpah. To be honest, kalo lo pada ga tau, gw masuk sini 70..euh, 80% dorongan ortu. Ortu ga ngedukung gw masuk jurusan IT/komputer dsb karena bisa belajar sendiri, jurusan kyk itu udah terlalu banyak peminatnya (jd susah bersaing), dll dsb dsb.. Ya gw pikir bener juga sih. Lagian selama sekolah, (lagi-lagi) gw dibikin tidak pede dan tidak mampu mengembangkan skill gw di bidang tersebut.. (Yaiyalah pelajaran komputernya aja kacrut gitu, gimana gw mau belajar? *nyalah-nyalahin yg lain*)

Akhirnya gw pilih jurusan ini, yang (katanya) mau ke mana aja bisa. Ke mana aja bisa kan? Oke deh, tarik maaaang~! *mulai ngaco*

Tapi makin lama gw makin ngerasa kalo gw “nyasar”. Gw ga bisa enjoy belajar, ga tau kenapa. Padahal walaupun di sekolah dulu dicekokin berbagai macem pelajaran, gw masih bisa enjoy-enjoy aja.. Why oh whyy? Lama-lama gw malah jadi ngerasa jangan-jangan gw lebih cocok belajar bioteknologi.. Soalnya daripada tekim yang cenderung fokus ke gimana cara ngumpulin profit untuk industri, gw lebih suka “bermain-main” dengan alam dan kehidupan.. Dari dulu juga gw suka belajar biologi, soalnya paling identik dengan alam dan rahasia kehidupan..membuat gw terkagum-kagum dan selalu ingat betapa luar biasa ciptaan Allah.. XD (tapi paling benci ujiannya itu lho, mesti ngapal buanyak banget, malesnyaaa.. DX) Nah begonya gw baru tau kalo ada jurusan teknologi bioproses itu setelah masuk tekim.. =_=;; Gw kira di jurusan tekim itu emang belajar tentang bioteknologi juga, taunya udah dibikin jurusan baru, cuih.

Yaudah.. sekarang gw udah terlanjur “terdampar” di sini.. bukannya ga bersyukur sih.. Gw juga ga mungkin ada di sini kalo Allah ga Mengizinkan.. Nah di sini gw bingung.. seperti yang pernah gw tanya di postingan ini.. Kapan kita mesti keluar dari zona nyaman, dan mencoba hal baru? Juga kapan kita mesti nerima aja apa yang ada di depan kita, dan ngejalaninnya terus..?

Yak, sesi curhat selesai.. (untuk saat ini :p) Ditunggu komentar dan masukannya.. (kalo ada yang baca T^T)

Advertisements

9 thoughts on “I (Don’t) Have A Dream..

  1. kalo ngeliat ‘opsi’ yang lo berikan, gw lebih setuju bahwa cita-cita itu bisa datang dari hobi.

    tapi dari yang gw pelajari selama ini, kayaknya mereka yang menjadikan hobi sebagai pekerjaan itu punya sesuatu yang lebih dari kesukaannya atas kegiatannya itu. dia punya PASSION, atau kalo menurut abang gw, ‘sesuatu yang lo bisa lakuin terus bahkan dalam keadaan terburuk lo sekalipun’. jadi, mungkin kalo lo suka ngotak-ngatik komputer bahkan saat lo lagi diopname di rumah sakit, dengan kaki diperban dan digantung, berarti ‘takdir’ lo adalah untuk jadi ahli komputer.

    musisi itu gak harus seleb koq… u can be a composer, music director, guru musik, dsb. mulailah dari gitar, terus merambah ke alat musik lain. FYI, that’s what I’m doing rite now, n I’m still on guitar, learning classic guitar from scratch. it will took years, but it worth my effort(and my parent’s money).

    terus, kalo soal nggambar, gw emang belum liat gambar lo, tapi di FSRD ITB juga gak semuanya jago gambar koq. semua itu ada ilmunya, dan percayalah, banyak tempat untuk menimbanya. jauh lebih banyak dari yang lo bisa bayangin. gw sebagai manusia yang berada di jalur seni rupa, akan selalu mendukung lo kalo lo milih seni rupa(dan desain dan kriya).

    terus, kalo mau bikin game, mungkin lo bisa belajar di Binus… info lebih lengkap silahkan cari sendiri :p

    dan, soal temen lo itu, I believe I know her. hahahaha… yeah, she’s so damn great. dia adalah bakat yang ada di jalur yang benar. bahkan orang awam yang kenal dia bisa ‘meramal’ masa depannya akan sukses.

    terus, tentang keluar dari z0na nyaman, dari yang gw pelajari nih ya: GAK ADA WAKTU YANG TEPAT. sama sekali gak ada. jadi, lo mau nunggu sampe mati, sampe sangkakala dibunyiin, terus lo bangun lagi juga gak akan nemu waktu yang tepat. so, I can say that it’s now or never.

    satu tips buat lo: look at the end of the tunnel(dan baca lagi 7 habits of highly effective people/teens).

    may the force be with you.

  2. wah, thanks udah baca sampe abis dan komen panjang2.. hehehe

    passion, eh? entahlah.. kelamaan dikekang sekolah, I feel like losing my passion.. :\
    I’m just so not sure where I’m going with it :\

    kalo mau liat gambar gw, liat aja di devart.. walaupun kebanyakan gambar2 setahun yang lalu, hahaha

    hahaha dia bukan cuma sekedar bakat men. visinya juga luar biasa. gw pernah liat future map nya dia…and I was amazed. walaupun itu rencananya sebelum kembali ngejar cita2 masa kecilnya.. but I believe she’s still chasing all those.

    hmm thanks buat masukannya bro, thanks banget :D

  3. Believe it or not, you are not alone. Gw juga begitu. Dan, pas baca tulisan lo ini, gw manggut2 di beberapa bagian, thinking, “Wow! She’s like me, in one way or another.”

    Beneran deh, dhil. Waktu TK aja, pas ditanyain gw mau jadi apa, gw g tau mw jwb apa. Parahnya lagi, saking g taunya pas ditanyain, di buku tahunan TK gw, pas di bagian cita-cita, punya gw dikosongin, sedangkan anak2 yg lain pengen jd dokter lah, apalah! coba deh, kpn2 minta Zsa2 keluarin BT TKnya. mgkn ada disitu.

    Eniwei, klo dipikir2 lagi, mgkn yg elo hadapin skrg bkn sesuatu yg aneh. I mean, gw jg ngalamin loh. So, apa mgkn ini emang sebuah fase jenuh yg normal dihadapin org2 seumuran qta, dhil? *La? kok gw malah bls nanya?! XP
    I mean, TEMEN elo *I think I know her too* mgkn udah tau apa yg dia mau, apa yg hrs dilakukan bwt ngedapetinnya. Well, maybe she’s an exception. A very good exception, that is. Karena, menurut gw, pd umumnya org seumuran qta emang blm mikir ampe sejauh itu. Where are we going in this life, what we should do, etc.

    Dont worry, dhil. You’ll find it eventually. Elo punya BANYAK kemampuan&bakat. Klo soal jurusan kuliah dan hubungannya ama kerja nantinya, the hell with it, man! Klo kata bokap gw, skrg udah 98% org2 kerja yg enggak sesuai sama jurusannya. Alasan para recruiter cari org2 lulusan kuliahan untuk kerja adalah pola pikir mereka itu lebih terstruktur. Lebih bisa ‘thinking outside the box’. Katanya sih gitu. Bokap bhkan bilang, di kantornya yg notabene berhubungan dgn keuangan dll, bnyk yg anggotanya tuh lulusan Teknik elektro bahkan sampe SASTRA!! So, u still have lots of opportunities, whatever you are studying rite now.

    OK, OK? sori klo komen gw ini tralu ngalur ngidul. Gw jadi ikut2an curhat deh. LOL

  4. hahaha gapapa wul, kan saling bertukar pikiran jadinya :D

    haha iya juga sih wul, mungkin juga emang ini “fase jenuh” spt lo bilang.. buktinya, ga sedikit kan orang yang pindah jurusan setelah satu tahun kuliah? walaupun.. mungkin sebenernya lebih banyak lagi yang pengen, tapi ga mampu.. hahaha.. T.T

    hmm.. yah, mungkin gw jalanin dulu aja kali ya.. as time goes by, sooner or later, I learn more. I experience more. that way, mungkin gw juga akhirnya bisa nentuin pilihan. bisa milih jalan mana yang bener2 akan gw tempuh..
    well, toh tekim juga katanya “bisa ke mana-mana”, hahaha..

    gw jadi inget, beberapa hari yang lalu gw liat video klip nya nugie, “Lentera Jiwa” (apa lentera hati ya? lupa, ehehe).. trus gw ketawa dalem hati.. (mentertawakan diri sendiri lah gitu) haha.. yah, mungkin pada akhirnya that thing called “passion” yang akan menuntun kita..kurang lebih. walaupun sekarang kayaknya gw lagi kehilangan passion, I guess I’ll find it, sooner or later ^^
    sebenernya yg gw sayangkan klo ntar ternyata kerjaan gw ga ada nyambung2nya sama tekim adalah.. yaah sayang aja gitu, udah lama2 kuliah, taunya ga kepake juga ilmunya. yaaah bukannya ga kepake juga sih, mungkin sedikit banyak bakal kepake juga ya.. intinya untuk sekarang jalanin dulu aja kali ye..

    thanks ya wul udah komen dan ngasi masukan/sharing.. :)

    yosh~ fight-oh!! XD

  5. Iya dhil, jalanin aja. Klo trnyata pekerjaannya g ada sangkut pautnya ama kuliah, liat aja kyk gini:
    At least qta punya pengetahuan tambahan, ya kan?

    Semangat, dhil! Semangat! Uwwwwwooooooooh……!!!!

  6. wah kalo sekolah daku tak bisa kasih pendapat…karena saya tipe yang menikmati sekolah…baik buruknya yang penting dpt ilmu….saking sukanya sama sekolah malah jadi guru ;p

    Tapi saya setuju sekali soal nyasar jurusan itu!! emang ga enak sih kalo mesti belajar sesuatu yg ga srek…mgkn saya bakal dimaki2 keluarga dhila…tapi kalo emang ga suka ya ganti jurusan aja!!!

    Dr dulu kl ada yg nanya ‘bu/miss, enaknya masuk mana ya??’ pasti jawaban saya sukanya yg mana? kerjaan dipikirin belakangan.

    Tambahan ga penting….sampai sekarang juga daku masih belum ngasih batesan kapan mau nikah ;p malah lebih pgn kuliah lagi drpd nikah.

  7. oke, wul! XD

    wah miss sebenernya daku bukannya ga suka sekolah, tapi ga suka sistemnya..
    lah? dimaki2? hahaha ganti jurusan sih pengen2 aja miss.. tapi jaman sekarang tau sendiri lah apa2 butuh duit, nah duitnya itu loooooooh T3T

    haduh2 miss, ayo buruan nikah! ntar ga keburu punya anak banyak2 loh *hahaha apa coba* :p

  8. […] ngelanjutin postingan gw yang ini, tentang mimpi dan cita-cita.. Mungkin gw emang masih belum nemu. Gw belum bener-bener nentuin […]

  9. Waw…gw pikir hampir semua teman2 yang pada mau dewasa ngerasain apa yang lo rasa, gw salah satunya. kadang gw mikir, udah 20 taon idup blum juga menghasilkan apa2, sementara lihat yang lain kek nya dah pada melaju gitu…

    atau mungkin seperti kata dosen gw : tersesat di jalan yang benar! *lho?? iy, kita jalani aja dulu.. tapi tanpa passion??? hehehe, bingung juga gw…

    Anyway,, salam kenal.. tulisan lo bagus-bagus.. :D

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s