Fenomena Hijab

First of all, gw nulis ini bukan karena gw sendiri udah bener or tau segala ya.. Cuma mengungkapkan uneg-uneg aja.. Toh ini blog saya sendiri.. boleh toh?

Hmm, hijab yang gw maksudkan di sini adalah hijab secara sosial alias batasan antara laki-laki dan perempuan dalam berinteraksi. Bukannya apa-apa.. to the point aja kali ya, gw suka ngerasa aneh aja kalo di kegiatan-kegiatan berlabel Islami, anggaplah di acara/kegiatannya anak rohis atau remaja mesjid misalnya.. nah dalam kegiatan-kegiatan itu biasanya hijabnya dijaga lah, sampe dibikin pembatas antara laki-laki dan perempuan.. terus juga pastinya yang laki-laki lebih vokal, alias suaranya lebih dominan.. yang perempuan kalo ngomong kayaknya ditahan atawa lebih pelan gitu.

Tapi.. setelah keluar dari forum/kegiatan Islami itu alias kembali ke laptop dunia nyata.. kayaknya biasa aja deh? Ngga pake pembatas apa-apaan gitu. Ngobrol mah ya ngobrol aja, bebas, bercanda juga jalan.. Pokoknya seperti manusia-manusia lain pada umumnya yang berinteraksi sama lawan jenis lah gitu. Yaaaah ngerti laaah maksud gw ;)

Jadi.. apakah hijab itu hanya sekedar formalitas? Kalo lagi syuro, lagi acara-acara rohis/acara-acara mesjid aja?

Hahaha sekali lagi gw ngomong kayak gini bukannya karena ngerasa paling bener ya. Abis gw ngerasa aneh aja. Ngganjel gitu lho. So I decide to write about this.

Mungkin gw sendiri malah juga termasuk yang masih kurang menjaga hijab sama lawan jenis saat berinteraksi. Walaupun kalo dibilang gitu juga..gw jarang berinteraksi sih, hehe. Lebih sering diem, mau di acara rohis ataupun di  dunia nyata. Maklum loner ^^;

Jadi gimana dong sebaiknya? Mungkin sebagian besar muslim/muslimah bakal bilang, “Tundukkan pandangan”. Cuma kalo dilakukan secara praktek beneran alias bener-bener nunduk gitu kalo berinteraksi sama lawan jenis.. katanya nanti dibilang ga sopan, sombong, atau apalah. Pas presentasi atau semacemnya juga kan ga mungkin kita nunduk-nunduk, bisa-bisa malah dikurangin ntar nilainya :p Juga kalo ngomong sama dosen..nanti dosennya ngira takut dimarahin lagi, nunduk-nunduk mulu, hehe. Terus, gimana juga ngadepin lawan jenis yang emang pada dasarnya aktif dan seneng bergaul sama semua orang, termasuk sama yang lawan jenis? Di kelas juga kan kayaknya ga ada pemisahan gitu antara cowo sama cewe. (Apalagi yang pacaran, wueh..malah keenakan =_=; ) Gak mungkin juga kan bawa-bawa kain pembatas ke mana-mana, kalo jalan sambil megangin kain gitu.. Ini wilayah saya! *hahaha lebay* Dll dsb dmbl. Kali aja ada kasus yang lebih “kronis” lainnya.

Yang pasti ga mungkin juga malah sebaliknya.. hijab di kegiatan-kegiatan rohis / kegiatan Islami lainnya malah ditiadakan. Walah, malah gawat itu..

Jadi intinya.. yang sebenernya mengganjal bagi gw itu.. adalah bahwa hijab itu koq kayaknya cuma formalitas doang ya.. yah, begitulah.

Nah, terus gimana dong? Pada dasarnya emang kembali ke diri sendiri sih.. Tapi ya yang efektifnya gimana, gitu?

Btw kalo di zaman Rasulullah gimana sih? Apa kaum perempuan emang cuma di dalem rumah aja ya?

Bagi-bagi info ya kawan.. ;D

Advertisements

4 thoughts on “Fenomena Hijab

  1. hmm…saya tak bisa menjawab. daku juga masih tergolong yg ga jaga pandangan atau hijab…bagi sy co ama ce sama aja

  2. hehehe daku juga masih bingung nih ^^;

  3. sebaiknya qt tanya yang paling alim….hmm siapa ya dulu yg paling alim diangakatan 08?

  4. hmm siapa ya? mungkin dita (mediterasanti)? paling kalem juga, ga bakal bergeming tuh kalo diterjang angin topan sekalipun, hahahaha

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s