Inikah Namanya Cinta?

Gw suka bingung deh sama orang pacaran, terutama yang udah berkali-kali ganti pasangan. Kayaknya kalo lagi jatuh cinte nih, semua tentang si pasangan kayaknya indaaaaah banget. They can say all good things about their lovers. Dipuji-puji deh, malah mungkin sampe dipuja-puja.. sampe ga napak lagi kali tuh kakinya saking kebanyakan dipuji, hahaha. Seolah orang lain gak ada yang kayak gitu. Pokoknya dunia seolah milik berdua, ya gak sih? Setidaknya kurang lebih itu kesan yang gw tangkep dari apa yang gw liat, from what they write or what they do.

Oke mungkin itu yang mereka rasain saat itu, being so in love with someone. Tapi, gimana dengan orang-orang lain yang pernah dia pacarin? Apa ga pernah segitu ‘dimabuk cinta’nya sama pacar yang sekarang? Apa puji-pujian yang sama ga dipake juga untuk pacar-pacar sebelumnya? Terus kalo entar putus lagi, pacar baru juga bakal dipuja-puja begitu? Dipuja-puja dengan beribu kali bilang “I love you”? Dan sama pacar yang lama, they can simply say, “I don’t love you anymore”? Segampang itukah bilang cinta?

I mean, misalnya gini.. Sebutlah si Z, dia pernah macarin Si A, Si B, C, D….sampe Z. (Eh..dia sendiri dong? LOL) Pokoknya udah sering ganti-ganti pacar deh. Misalnya waktu pacaran sama si A, dia bilang, “You made my life so beautiful. I love you.” Eh terus putus. Selesai. Trus pacaran sama si B, dia bilang, “You are my angel. I love you.” Eh terus putus juga. Trus pacaran lagi sama si C, dia bilang, “You are my everything. I love you.” Dan seterusnya, dan seterusnya.. So? Can you see what I mean? Basically, he’s been saying the same thing to all his lovers. Tapi abis itu putus. Terus, mananya yang spesial dong? Yang begitu namanya cinta? Koq gw ga terima ya?

Oh, is it love?
Is it love?
Is it love..?
Is It Love - Marit Larsen

Itulah salah satu hal yang paling gw ga suka dari pacaran. Statusnya sangat ga jelas, gampang berubah-ubah. Kayaknya jadi merendahkan nilai cinta, gitu. Jadi bikin orang sama kayak barang; kalo suka, dipake.. udah ga suka, dibuang. Kayak gitu kan pacaran? Kalo udah nggak ‘cinta’, yaudah putus. Atau malah gara-gara berantem, terus putus. Selesai. Udah gitu doang. Men, semurah dan serendah itukah cinta?

Well, why don’t you at least bind your love with marriage? Setidaknya dengan begitu ada ikatan yang jelas, dan ga mudah diputusin begitu aja. Yaiyalah ga gampang diputusin, mau cerai aja kan urusannya panjang, mesti ngurus surat ini itu, ngadep pengadilan, keluar duit lah pastinya. Mungkin ada (mungkin banyak malah?) orang yang pacaran putus-nyambung-putus-nyambung; sekarang putus, besoknya nyambung lagi.. (Emangnya lagu BBB? Hahaha) Tapi ga ada kan orang nikah putus-nyambung? Pacaran bisa aja cuma sebulan atau seminggu, terus putus.. tapi orang nikah ada gitu seminggu langsung cerai?

Sederhananya, setidaknya dengan nikah, kita bisa lebih memaknai  cinta dan suatu hubungan lah ya. Apalagi seharusnya pernikahan itu kan didasari cinta karena Allah. (Waiaupun gw sendiri juga belum ngerti hakikat ‘cinta karena Allah’ itu kayak gimana) Dengan begitu, kita juga melengkapi setengah agama, lagi. Kurang apa coba? Enak toh, nikah? (Kenapa gw jadi terkesan MO gini? Hahaha)

What I’m saying is, pacaran itu cuma bikin lo kayak barang bekas pake. Waktu lagi suka, disayang-sayang.. pas udah ga suka, dibuang. Yang kayak gitu namanya cinta? Yang kayak gitu apalagi namanya kalo bukan nafsu? Kalo situ ngerasa cinta, kenapa ga nikah aja tuh sama sang kekasih pujaan? Jadi kan cinta sekaligus nafsu situ bisa tersalurkan secara sah, gak perlu ragu-ragu lagi, hajar bleh! *lho??*

Jadi, kalo emang ngerasa cinta, janganlah merendahkan cinta itu dengan pacaran. Dengan memenuhi nafsu lo buat pacaran, lo justru nyia-nyiain perasaan itu karena sooner or later rasa itu pasti hilang, dan lantas hubungan sebagai pacar itu putus begitu aja. Kalo emang ngerasa cinta, ajak nikah sekalian! Kalo belum siap, ya simpan dululah rasa itu hingga nanti indah pada saatnya. Memang pernikahan juga belum tentu sempurna, tapi setidaknya dengan ikatan pernikahan, apalagi kalo udah ada tanggung jawab rumah tangga (atawa udah punya anak, gitu.. hehe), ga bisa kan main putus hubungan begitu aja. Masa iya sekali berantem lantas cerai. Emangnya selebriti? :p
Jangan nodai cinta kita, sesungguhnya segala sesuatu indah pada saatnya.. :)

____

Terinspirasi dari pasangan seleb yang sedang ‘dimabuk cinta’, huahaha~

PS: Yeaa I know I’m not that good as a writer.. but at least gw mencoba untuk menuangkan pikiran gw ;D