1 Memorable Month in “Kampung Inggris” (Life in Pare part 2)

Hari ini hari 1 Agustus. Buat HPKI EurekaTour gelombang 2, sekarang berarti pekan ke-4. Sebulan yang lalu, hari Minggu pekan ke-4 untuk gelombang pertama.. adalah hari paling males selama kita tinggal di Pare.. hahaha. Bener-bener mager seharian, tidur-tiduran sampe siang, nunda-nunda mandi, bahkan keluar beli sarapan pun males.. Dan rasa-rasanya saya juga males nih hari ini, hahaha. Tapi harus tetep lanjut nulis.. yosh~ semangat!

Ok, so.. here’s where we stayed in Pare. Rumah yang sederhana, tempat kami berbagi canda tawa, tangis dan airmata.. *ceilah*

But really, tempat ini luar biasa. Bahkan di minggu pertama aja udah bikin heboh. Hahaha. Hari pertama aja kita udah rusuh main kartu.. Hari kedua, kita malem-malem ngobrol sampe cekakan kenceng banget.. Tengah malemnya, ngasih surprise buat Nadia yang ulang tahun ke-20! Just a moment after midnight, Lala woke me up, then we woke the others up, light some small candles and put them on the cake, turned the lights off, and woke Nadia up. SURPRISE!! Happy birthday to you~ Wow, imagine that, given birthday surprise by people you’ve only met two days before! How would that feel?? Sumpah, kalo gw yang digituin, gw pasti luar biasa senengnya. Yah, boro-boro, seumur-umur gw ga pernah dikasih birthday surprise tengah malem, apalagi sama orang yang baru gw kenal.. If it were me, I’d be so happy I’d cry., gw pasti bakal ngerasa spesial, ngerasa bener-bener dianggep, bahkan siapa tau sifat loner gw bisa ilang. Whew. Too bad it didn’t happen to me. But it was fun :D

Malem ketiga juga ga kalah hebohnya, tapi yang satu ini ga menyenangkan. Ada yang disamperin makhluk ghaib! Huff..Astaghfirullah. Mungkin si ‘penghuni’ rumah ga suka dengan kita yang terlalu rame malem sebelumnya, atau emang iseng pengen ngedeketin karena korbannya cantik *loh?*, or..well, who knows. So she was about to sleep, but not inside her room, and then just a few moments after she lost conciousness, she heard..stuffs. Sounds like children laughing, coming closer.. but when she wanted to wake up and get up, she couldn’t, she couldn’t even move or open her eyes. Kalo kata orang, itu namanya ‘ketindihan’. Yah, begitulah. It happened three times that night, to the same person. Bahkan walaupun kita udah baca Qur’an dan Tahajjud bareng. Menjelang Subuh, akhirnya dia baru bisa tidur.. Karena gw ikut nemenin, gw pun juga kurang tidur..padahal baru malem ketiga. Heu. Hmm. Ajaibnya, ada satu orang yang tidurnya ga terganggu sama sekali walaupun ada kejadian ini. Kebo banget! Hahaha. Tenang sob, gw ga akan sebut nama.. Your secret aib is safe with us. LOL.

Oh, dan itu bukan terakhir kali loh. That incident happened about.. 3 times, if I’m not mistaken. Mostly to the same person, tapi beberapa yang lain juga sempet ngalamin. Tapi korban utamanya malah sempet ‘ngeliat’ loh. Subhanallah. Alhamdulillah gw ga pernah ngalamin.. dan jangan sampe, naudzubillah :(

Terus, masih minggu pertama, belum juga berselang sehari.. terjadi sesuatu yg lebih heboh lagi. Ada yang diintip pas lagi mandi! WHAT THE HELL??!!!!

Jadi gini, ternyata tepat di samping kosan kita yang notabene kosan cewek, adalah kosan cowok! Campnya tempat kursus S***T gitu, tapi kebetulan di situ buat cowok. Dari awal gw udah merasa ga nyaman.. yaiyalah, secara kosan kita tuh lebih masuk ke dalem daripada sekitarnya, jadi ada kebunnya dikit di depan, dan kanan kiri kebun itu ga ada temboknya. Otomatis kalo pintu kebuka dikit aja, dari teras  mereka bisa keliatan ke dalem rumah. Lagipula, walaupun seandainya ga kayak gitu juga, tetep aja ga nyaman dong ada kosan cowok di sebelah kosan cewek. Kebayang ga sih. Gawat juga kan. Dan ternyata bener aja.. malem itu, seperti biasa kita pada ngantri mandi.. ada yang kebagian abis Maghrib gitu. Kebetulan kamar mandi di kosan itu ada di sebelah kiri rumah, yang mana deket atau dengan kata lain di sebelah kosan cowok itu! Dan kebetulan juga, kamar mandinya itu ga ada langit-langitnya. Jadi langsung genteng gitu, dan karena letaknya di pinggir, jadi ya atasnya pinggiran atep gitu, miring sampe ke tembok. Dan kebetulan juga, sambungan atep dan tembok itu ga sempurna. Ada lobang-lobangnya juga dikit. Dan gw yakin yang ini bukan kebetulan; ada yang manfaatin semua kondisi itu buat ngintip cewe yang lagi mandi!! WHAT THE..!!?? Kita udah nyaris ngelabrak kosan sebelah, tapi sayangnya ga punya bukti yang kuat, karena korban cuma ngeliat topi pelaku. Akhirnya (kayaknya) sampe sekarang si pelaku ga ketangkep dan ga ditindaklanjuti. Gila, sumpah gila banget. Bener-bener kurang ajar. Parah. Semoga tu orang tobat deh.

Sebenernya kita udah pengen pindah, terutama karena dua kejadian itu. Tapi melihat kondisi yang ada, sepertinya justru kosan yang kita tempatin itu udah paling nyaman. Camp cowok tempatnya agak lebih kecil, tempatnya lebih jauh, gaada pemandangan, dan kamar mandinya cuma satu. Camp Oxford buat cewe yang satu lagi juga tempatnya ga strategis, jauh, dan kamar mandinya juga cuma satu. Tau ga pertimbangan utama kita kenapa ga pindah, tetep stay di camp itu? Karena cuma disitu yang kamar mandinya ada dua! Hahaha. Yap, karena antrian mandi adalah hal yang krusial di antara kita. Cewek gitu loh. Setiap mau mandi, bahkan berjam-jam sebelumnya, bahkan malem sebelumnya aja udah pada rebutan urutan mandi! Ga peduli masih di tengah kelas, atau bahkan di luar rumah! Seruan-seruan “Gue mandi pertama!” “Kedua!” “Ketiga!” dst itu selalu mewarnai hari-hari di Pare.. (Di rumah sih mana ada! Adek-adek gw malah kayaknya kalo bisa ga usah mandi -__-) Cowok-cowok sampe bingung liatnya. Mereka selalu heran kenapa kita selalu ribut urusan mandi.. hahaha. Yaiyalahh, namanya juga cewek.. Sedangkan gw, walaupun ga ikut rebutan urutan mandi, entah kenapa selalu aja tiba-tiba dapet giliran di tengah atau setidaknya ga paling terakhir, bahkan pas diundi pake kertas juga gw malah dapet urutan-urutan awal, walaupun gw ga segitunya pengen mandi duluan. Justru Nana dan Lala, sang duo perawat, yang selalu dapet giliran terakhir karena paling lelet :p

Di sana, kita ke mana-mana naik sepeda, selain untuk mempermudah mobilisasi, juga olahraga dooong.. haha (Beneran, pulang-pulang berat badan gw turun 2 kg! Yeay! *Tapi ga lama balik lagi -__-*) Di Pare emang tersebar beberapa tempat penyewaan sepeda, tarif sewa per bulan Rp 50.000, -..tapi gw terpaksa keluar duit lebih, gara-gara sepeda sewaan gw bannya bocor sampe 3x!! D:

Di antara tempat-tempat yang kita kunjungi dengan bersepeda adalah lembaga kursus Oxford, tempat-tempat makan; warung Mak Genta; Danis Bakery; Ice Tea’s; warung Pak Gendut; warung Wakapo di Jl. Anyelir, kafe pojok jalan yang gw lupa apa namanya.. juga ke laundry, toko Krisna, toko buku, dan lain sebagainya.. Juga kita agak jauh dikit ke tengah kota Pare, ke jalan raya menuju alun-alun. Ke ATM, ke Olivia Bakery.. terus mampir makan Es Oyen! *sambil menunjuk Lala* :p Kalo Minggu pagi, kita sepedaan rame-rame ke alun-alun, terus sarapan nasi pecel.. (Padahal cuma sekali doang, hahaha) Pernah waktu itu berniat jalan-jalan ke goa apaa gitu namanya, dan ke sananya katanya naik sepeda setengah jam.. tapi sayang akhirnya malah ga jadi :( Padahal pasti asik tuh jalan jauh naik sepeda..

Kita juga pernah sore-sore wisata kuliner tapi jauh banget ke alun-alun padahal udah pada kelaperan, sampe memakan ‘korban’ si Catty.. (–> ambigu, hahaha. ) Trus pulangnya shalat Maghrib di Mesjid Agung An-Nuur, mesjidnya bagus juga.. Abis itu balik ke camp sambil menikmati langit yang bertabur bintang.. Subhanallah, kereeeeen.. sayang ga bisa difoto :(

Salah satu anak cewe ada yang ga bisa naik sepeda, yaitu si Hemsi.. jadi tiap kita pergi harus ada yang ditumbalin berbaik hati memboncengkan. Di antara orang-orang yang baik hati itu bisa ngeboncengin adalah Tari, Tuti, dan gw.. tapi sejak Tari kabur pulang ke Jakarta, akhirnya tinggal gw dan Tuti.. Yang lain ga bisa ngeboncengin karena faktor ukuran sepeda atau badan, hehe. Tadinya kita punya misi supaya pulang dari Pare, Nadia bisa naik sepeda.. tapi sayangnya mission failed :( But no worries though, sekarang kan udah ada yayang yang bisa boncengin ke mana-mana.. Ye gak Nad? ;p

___________________

(TO BE CONTINUED)

Advertisements

4 thoughts on “1 Memorable Month in “Kampung Inggris” (Life in Pare part 2)

  1. […] Who? 1 Memorable Month in “Kampung Inggris” (Introduction) 1 Memorable Month in “Kampung Inggris” (Life in Pare part 2) […]

  2. […] Setelah perjalanan panjang kira-kira 17 jam, akhirnya sampe juga di Pare, Kediri. Tepatnya di desa Tulungrejo. Walaupun namanya ‘Kampung Inggris’, tapi tempatnya nggak kampung banget lho ya. Emang daerahnya masih banyak dikelilingi sawah dan kebun, masyarakatnya juga banyak yang bertani dan beternak, tapi bukannya kampung terpencil or gimana gitu. Sederhana aja. Suasananya lumayan enak, yang pasti ga sehiruk pikuk Jakarta lah ya. Di sana kita langsung disambut oleh Mas Haris, yang ternyata adalah founder dan owner dari lembaga kursus Oxford. Kita dianter ke sebuah kos-kosan sederhana yang ga jauh dari jalan raya, dan di depannya, sejauh mata memandang terlihat hamparan sawah hijau yang luas, dan langit biru di atasnya.. whuaaah. Seger deh diliatnya! Hmm. Kosan tempat kita tinggal cukup sederhana. Ada 3 kamar yang disediain, masing-masing kamar jatahnya 4 orang. 2 kamar mandi, dan ruang tamu yang cukup luas. (Kalo mau liat fotonya ada di sini.) […]

  3. Mohon maaf atas ketidaknyamanan yang timbul, hal tersebut berada di luar kendali kami
    Camp tersebut adalah paling rasional dari beberapa alternatif yang ada
    Nadhila juga telah menyebutkan beberapa alasan kenapa camp tersebut terpilih
    Alhamdulillah untuk gelombang II, tidak terjadi sesuatu yang tidak diinginkan
    Terimakasih

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s