The Teaching Value

Kadang gw mikir, sebenernya pelajaran-pelajaran yang diajar guru kita di kelas itu ga terlalu penting. Toh pada kenyataannya kebanyakan pelajaran yang kita dapet di kelas itu ga kepake di dunia nyata. Yang paling penting itu justru values/nilai-nilai yang sebenernya ga diajarin di kelas, tapi bahkan tanpa sadar tertanam di diri kita, berkat guru kita tersebut. Dan yang gw maksud ini sebenernya mungkin ga cuma berlaku di tingkat sekolah aja ya, tapi kuliah juga. Tapi seandainya nilai-nilai itu udah tertanam di tingkat sekolah, kenapa ga berlanjut di tingkat kuliah?

Honestly, pernah ga sih lo sekolah ngerasa kayak cuma kewajiban dan rutinitas aja? Kalo lo cuma belajar buat ujian, terus abis itu juga ntar lupa lagi. Pernah ga sih lo ngerasa kalo guru-guru (dalam hal ini termasuk dosen lah) itu ngajar juga karena tuntutan profesi aja? Karena mereka berprofesi sebagai guru, kalo mau dapet gaji ya harus ngajar?

Mungkin beberapa guru kayak gitu, mungkin banyak, dan mungkin banyak juga yang nggak.

What’s your point?

Continue reading “The Teaching Value”

Si Pongo

Bukan, ini bukan gorila yang di The Pongo Show itu. Ini nama kucing gw, panggilannya Pong.

Kenapa dikasih nama Pong? Soalnya tampangnya pongo banget, suka bengong gitu, hahaha. Jadi ceritanya tanggal 25 Desember 2010, gw sekeluarga abis belanja di Carrefour Lebak Bulus. Pas mobilnya mau keluar dari parkiran Carrefour, bokap gw ngeliat ada anak kucing di pinggiran jalan deket lobby & pos parkiran Carrefour. “Eh liat tuh ada anak kucing. Kasian ga ada induknya.” Tiba-tiba secara random dan ajaib, bokap gw bilang, “Mau dipungut ga?”

Continue reading “Si Pongo”