The Teaching Value

Kadang gw mikir, sebenernya pelajaran-pelajaran yang diajar guru kita di kelas itu ga terlalu penting. Toh pada kenyataannya kebanyakan pelajaran yang kita dapet di kelas itu ga kepake di dunia nyata. Yang paling penting itu justru values/nilai-nilai yang sebenernya ga diajarin di kelas, tapi bahkan tanpa sadar tertanam di diri kita, berkat guru kita tersebut. Dan yang gw maksud ini sebenernya mungkin ga cuma berlaku di tingkat sekolah aja ya, tapi kuliah juga. Tapi seandainya nilai-nilai itu udah tertanam di tingkat sekolah, kenapa ga berlanjut di tingkat kuliah?

Honestly, pernah ga sih lo sekolah ngerasa kayak cuma kewajiban dan rutinitas aja? Kalo lo cuma belajar buat ujian, terus abis itu juga ntar lupa lagi. Pernah ga sih lo ngerasa kalo guru-guru (dalam hal ini termasuk dosen lah) itu ngajar juga karena tuntutan profesi aja? Karena mereka berprofesi sebagai guru, kalo mau dapet gaji ya harus ngajar?

Mungkin beberapa guru kayak gitu, mungkin banyak, dan mungkin banyak juga yang nggak.

What’s your point?

Well, maksud gw, mungkin wajar kalo pelajar itu ngerasa belajar cuma kayak memenuhi syarat wajib belajar aja. Cuma belajar buat ujian aja abis itu lupa lagi. Memang, mostly pelajaran dan teori-teori yang kita dapet di sekolah itu ga kebawa sampe dewasa, sampe kerja, dsb. Tapi menurut gw, sekali lagi, yang penting itu justru nilai-nilai yang ditanamkan pada masa itu. Jadi, tugas guru itu seharusnya justru lebih difokusin ke “ngajarin” nilai-nilai tersebut daripada cuma nurut sama kurikulum dan ngajarin teori yang sekian banyaknya.

Ngerti ngga maksud gw? Iya, iya, gw emang kadang ngomong suka berbelit-belit. :p

Yah, contohnya satu aja deh, yang menurut gw paling penting. Nilai kejujuran. Honestly, berapa banyak orang di negeri ini yang kira-kira masih megang nilai kejujuran? Ga usah jauh-jauh sampe politikus busuk lah.. Tengok aja sekitar kita. Atau tengok diri sendiri. Masih suka nyontek ga pas ujian?? Masih suka cabut kuliah terus titip absen gak?? Mungkin kedengeran simple ya, tapi kalo keseringan kayak gitu, lama-lama nilai kejujuran dalam diri kita juga bisa ilang kan? Makanya tuh orang-orang yang katanya berpendidikan yang jadi pejabat dan petinggi negeri kita, banyak banget yang korupsi. Ga menutup kemungkinan kita yang udah rajin aksi turun ke jalan buat protes korupsi malah lulus dari universitas ujung-ujungnya jadi kayak gitu juga. (Naudzubillah, jangan sampe.)

Pinter sih pinter, tapi kalo ga bermoral sama aja bohong! Apa sih yang diajarin di sekolahnya??

Nah. Ini dia. Di mana sekolah yang harusnya bisa mendidik calon-calon petinggi negeri ini jadi orang-orang yang bermoral, berbudi pekerti? Emang apa sih yang diajarin di sekolah? Cuma Matematika, IPA, IPS, Bahasa, dan sejenisnya aja? Useless! Percuma kalo otak aja yang diasah, mentalnya nggak. Keluar sekolah mungkin otaknya tambah encer, tapi mentalnya tetep (atau malah tambah?) bobrok! Liat aja di mana-mana banyak anak sekolah tawuran, rusuh melulu kerjaannya. Kacau..

Gw jadi keingetan salah satu guru favorit gw, yang menurut gw cukup memegang teguh dan ngajarin nilai-nilai kebaikan di sekolah. Beliau ini orangnya santai, ramah, dan gaul banget sama murid-muridnya. Tapi jangan salah.. kalo ujian, dia tetep tegas, sama sekali ngga ngebolehin muridnya nyontek. Pokoknya ketat deh kalo ngawas. Tujuannya simple, supaya mereka jujur dan mau berusaha, yakin dengan kemampuan sendiri. Bukankah itu yang memang harus diajarkan guru pada muridnya?

Tapi, apa coba yang terjadi?

Dia malah dimaki-maki di blognya! Guru yang satu ini emang gaul, rajin banget ngeblog.. Dan beliau ini bahkan nulis tentang masa-masa ujian murid-muridnya. Tapi apa coba? Ada murid yang ketauan nyontek, lantas marah-marah dan maki-maki pake kata-kata kasar di blog itu! (Tanpa identitas tentunya.) Kurang ajar banget!

Gw ga ngerti lagi.. betapa bobroknya mental bangsa ini. Betapa bobroknya mental calon-calon penerus bangsa ini. Apa ini salah sistem pendidikannya? Kalo gw mengutip kata-kata Pak Adriano Rusfi, Konsultan pengisi mata kuliah Kapita Selekta hari Kamis lalu, “Ada yang salah dengan sistem pendidikan kita ini. Kemampuan kita memetakan masalah telah hilang karena sistem pendidikan kita sendiri!” Di sini beliau membicarakan tentang hilangnya kreativitas anak-anak, karena sejak kecil (baca: TK) diajarkan calistung (baca-tulis-hitung), padahal harusnya dibiarkan berimajinasi dan berkreativitas.

Bagaimanapun, gw setuju. Pasti ada yang salah dengan sistem pendidikan negeri ini. Sekolah itu belum berhasil mendidik, baru mengajar. Sekolah cuma ngajarin gimana caranya biar pinter berhitung Matematika Fisika, pinter menghafal Biologi dan Sejarah.. Ngajarin gimana caranya lulus tes masuk sekolah dan universitas berkelas.. Tapi ilmu kejujuran, ilmu ketertiban, ilmu kepedulian justru ga diajarin..

Hasilnya? Ya liat aja sendiri Indonesia ini kayak gimana.

Sumpah, gw pengen banget ngubah semuanya. But, what can I do all by myself? Gw pun terbayang kata-kata Pak Adriano Rusfi di kuliah Kapita Selekta beberapa hari yang lalu, ketika gw tanya tentang mental masyarakat saat ini yang begitu bobrok, bagaimana langkah konkretnya agar mereka bisa sadar dan mengubah sikap serta pola pikir agar bisa mewujudkan kemandirian teknologi di Indonesia.

Beliau berkata: “Beranilah melakukan kebaikan yang sia-sia. Abaikan 3 berhala; efektivitas, waktu, dan skala. Tidak usah pikirkan apakah perbuatan Anda efektif, kapan akan membuahkan hasil, atau apakah dapat mengubah sesuatu. Mulai dari diri Anda sendiri, tidak usah pikirkan orang lain! Totalitas pada diri sendiri. Niscaya semangat dan aura Anda akan menyebar. Itulah power of influence. Selain itu, tunjukkanlah semangat teamwork, dengan demikian, walaupun Anda berusaha sendiri, Anda seolah mengajak orang lain untuk ikut berusaha.”

Luar biasa. Jawaban yang tepat sasaran.

Untuk itulah, gw menulis di sini. Supaya ada orang yang baca. Satu, dua orang, ga masalah. Gw cuma bisa berharap, orang-orang yang ngebacanya sepaham dengan gw. Dan ikut tergerak untuk memperbaiki mental masyarakat yang bobrok ini. Setidaknya mulai dari diri sendiri. Gw berharap, suatu saat gw bisa melakukannya lewat sistem pendidikan, sekolah. Karena di situlah para calon-calon penerus bangsa ini tumbuh dan berkembang.

Suatu saat nanti, Insya Allah. :)

Advertisements

7 thoughts on “The Teaching Value

  1. Wah, mantap. Dari dulu gw pengen nulis tentang ini, tapi ujung ujungnya cuma jadi draft aja. honestly, ini ditulis dengan baik.

    gw sebagai mahasiswa, dan juga sebagai guru, gw ngerti apa yang terjadi di dunia pendidikan tentang “pengajaran”. Murid murid itu dari dulu dipaksa jadi pinter, tanpa melewati suatu tahap pembentukan pondasi pikiran, yaitu kecerdasan, dan pondasi tindakan, yaitu kejujuran.. Ngegambar aja pasti sama, Dua gunung, di tengah ada matahari, sawah jalan, kalo ngga laut, hiasan cuma burung dengan dua garis lengkung seperti huruf M.

    • ini juga awalnya salah satu tulisan yang lama ketumpuk di draft kok, tapi akhirnya dilirik lagi dan dilengkapin buat dipost.. yah, isinya tetep curhatan juga sih, haha. Alhamdulillah kalo ternyata ditulis dengan baik.. makasih udah mau baca :)

      yap, betul.. dari kecil ternyata kita udah didorong untuk berpikir sempit.. lebih naas lagi kalo ngeliat keadaan sekarang, dunia pendidikan di”komersialisasi”, orang makin susah dapet pendidikan tinggi, padahal kualitas pendidikan itu sendiri entah..
      rasanya kondisi Indonesia ini kayak lingkaran setan.. dan kunci yang bisa memutusnya itu ada di pendidikan, nah pendidikan inilah yang bagaimanapun caranya harus dirombak..

  2. aduh jg enak diomongin *blush* hehe

    skr masuk ke inti. Sebagai guru saya 100persen stuju sama yg Dhila tulis!!! Jaman sy sekolah…jujur aja, pendidikan JAUH lbih bgs drpd skr. Ujian ga sok pk standar kelulusan tp hasilnya sebagian besar bekerja tanpa mencontek…skr gaya pk standar klulusan tp malah bkin smua org curang, murid cari2 kunci dan guru cari2 cara buat ngasih kunci ke murid. UN cuma ngajarin anak untuk jd korup.

    Trus apapula itu masuk SD udah hrs bs baca tulis…kecil2 kok dah diforsir!! Di SMA jg sama aja, plajaran SEMUANYA bersifat meluas bukan mendalam jd apa yg didapat di skolah sering ga guna di kehidupan.

    Jadi guru itu sbnrnya beban krn pgnnya yg terbaik buat anak tp ga bs melakukan itu smua krn ada kurikulum yg hrs diikuti. Akan lbh baik kl kurikulum qt lbh mendalam dan berguna buat khidupan.

    • Aduh, salah deh pake nyebut guru satu ini..dimention dikit langsung kege-eran >:p

      Haha, iya miss, sy jg berusaha berpikir positif bahwa semua guru itu pengen yang terbaik buat anak didiknya, dalam konteks apapun itu.. Sayangnya mungkin ada juga guru-guru yang “menghalalkan segala cara” untuk itu :( Entah kesalahan sistem atau memang manusianya (Tapi kan sistemnya dibuat manusia ya..jadi salah siapa? Hahaha)

      Iya pengennya juga supaya siswa/i itu diajarin hal2 yg beneran penting untuk kehidupan.. Ga cuma dijejelin pelajaran dr kurikulum aja. Bisa ga sih buka sekolah yang ga ikut kurikulum, tapi ijazahnya diakui secara resmi? Hahaha. Sy pernah liat liputan tentang sekolah kyk gt nun jauh di daerah Jawa sana..tp ga tau dengan kurikulum bebas mereka itu apa bisa dapet ijazah yang diakui apa ngga. (Sayangnya jaman sekarang yang namanya dokumen, administrasi, formalitas, birokrasi atau apapun istilahnya itu yang bikin ribet macem ijazah terlalu dipentingin. Cari kerja yang diliat ijazah/gelarnya dulu.. Padahal yang punya gelar belum tentu lebih bagus skill nya daripada yang ga punya gelar. Sulit!)

      Yah, kembali mengutip kata2 “Beranilah melakukan kebaikan yang sia-sia”; percuma mengutuk sistem, yang penting mulai dr diri sendiri.. So I guess, we’ll just.. keep on doing what we’re doing.. shall we?

      On a completely different topic, have you watched The Raid? (Bales komen yang ini di postingan reviewnya aja, biar ga malah kepanjangan diskusi OOTnya, LOL)

      • Hmmm…sebenarnya sih ga sedikit juga guru yang terpaksa jadi guru…yang seperti itu biasanya ga memikirkan kepentingan anak, lebih memeikirkan kepentingan kantong…yah tau sendirilah dirimu ;)

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s