Mengapresiasi Prestasi

Gue nulis ini bukan berarti gue udah berprestasi atau apa, heck, bahkan jadi mapres (mahasiswa berprestasi) aja ga pernah. Gue nulis ini justru sebagai orang yang salut pada mereka yang udah berprestasi.. dan bagaimana menurut gue seharusnya prestasi mereka diapresiasi.

Gue rasa seharusnya bukan hal yang asing lagi kalo di tiap fakultas, tiap kampus, itu ada suatu penghargaan untuk mahasiswa yang berprestasi.. atau lebih singkatnya ‘mapres’. Entah itu yang berprestasi di bidang akademik maupun non-akademik, bahkan dua-duanya. Kalo yang berprestasi di semuanya, biasanya disebut dengan ‘mahasiswa berprestasi utama’ atau ‘mawapres’. Ini yang biasanya jadi puncaknya, dan biasanya ‘diadu’ di ajang mawapres yang lebih tinggi skalanya; kayak mawapres universitas dan mawapres nasional.

Yak, kayaknya ga perlu lagi deh gue jelasin apa itu mapres atau mawapres.

Jadi ini berawal dari agenda tahunan fakultas yang sejak tahun 2010 selalu gw ikutin/hadir: Malam Apresiasi Prestasi (MAP). Tahun 2010, yang jadi project officer acara MAP fakultas gue adalah temen sejurusan gue, dan kebetulan salah satu temen deket gue mendaftarkan diri di kategori mapres seni. Jadi, datanglah gue ke acara itu, dan saat itu gue ga nyesel. Bahkan gue inget kalo waktu itu gue abis latian futsal, biarpun masih keringetan bau-bau gitu :p tapi sempet-sempetnya dateng ke acara ini. Walaupun temen gue ga menang kategori mapres seni, gue salut ngeliat dia berani maju sebagai mapres, meskipun saingannya emang bener-bener berprestasi sampe di tingkat internasional. Dan gue salut ngeliat temen-temen gue yang jadi mapres akademik (IPK tertinggi di jurusan), juga senior  gue yang jadi Mawapres 2. Gue salut tapi sekaligus iri, karena gue ngerasa selama kuliah belum punya prestasi sama sekali.

Tahun 2011, giliran angkatan gue, 2008, yang jadi calon-calon Mawapres. Bahkan temen sejurusan gue ada 2 orang yang jadi finalis. So pasti gue dateng dong. Tapi gue kecewa, beneran. MAP 2011 ini sama sekali ga berkesan bagi gue. Walaupun yang jadi Mawapres 1 dan 2 itu temen-temen sejurusan gue. Kenapa? Gue ga tau pasti, tapi yang gue bisa bilang kalo gue bener-bener kecewa adalah bahwa di MAP kali ini, sama sekali ga diekspos apa prestasi mapres yang bersangkutan. Misalnya yang dinominasiin di kategori mapres seni, mapres olahraga, mapres sosial, dsb.. ga disebut apa prestasinya. Lho, aneh dong. Ada orang-orang yang ga kita kenal, tau-tau menang kategori mapres tertentu, tapi kita ga tau apa prestasi dia di bidang itu. Prestasi apa yang diapresiasi? Abstrak banget. Bagi gue MAP tahun itu mengecewakan, sampe-sampe gue nyaris ga inget apa aja isi acara MAP tahun itu.

Gue justru lebih keingetan sama acara mapresnya fakultas tetangga. Jadi, salah satu temennya temen deket gue di kampus, sebut aja P temennya si I, mencalonkan diri sebagai mawapres di fakultasnya. Sebagai teman yang baik, si I dateng dong ke acara pemilihan mapres itu.. sambil bawa massa, eh, bawa temen maksudnya. Biar ga garing kali ya sendirian di fakultas orang, haha. Gue salah satu yang diajak dan manut-manut wae diajak nonton. Haha. Di acara mapres fakultas tetangga ini, gue ngeliat sesuatu yang belom pernah gue liat di acara mapres fakultas gue. Di situ, ada sesi-sesi di mana calon mawapres harus mempertontonkan bakat ataupun keahlian/kelebihannya di depan publik (dan juri). Jadi, anak-anak sefakultas (bahkan pendatang gelap kayak gue, si I dan kawan-kawan :p) bisa ngeliat apa lagi sih yang bisa dilakukan seorang calon mawapres? Menurut gue, ini bagus banget. Seharusnya gini cara menilai calon mawapres…ga cuma dari prestasi akademik, dari kontribusi sosial, atau prestasi lainnya.. Tapi mereka juga harusnya bisa nunjukin kemampuan mereka yang lain. langsung di depan temen-temen sefakultasnya sendiri.

Waktu itu, cuma bagian ini yang terpikir oleh gue.

Terus, tahun ini, 2012.. insyaAllah tahun terakhir gue di kampus perjuangan :D Alhamdulillah, gue bukan tanpa prestasi :) Walaupun cuma dalam skala kampus, seenggaknya gue udah pernah menyabet predikat ‘juara’. Mostly dalam bidang olahraga, beberapa di bidang seni (design).. Tapi itu tetep prestasi kan :p Sayangnya, di MAP tahun ini gue tetep ga mencalonkan diri sebagai mapres di kategori manapun, karena terlalu sibuk dan kepikiran soal skripsi/penelitian, sampe ga ngeh kalo udah dibuka pendaftaran untuk mapres.. (Dan rasanya sih emang publikasinya kurang juga..)

Cukup, gue bukan mau ngebahas soal prestasi gue.

Jadi tahun ini gue tetep dateng MAP, karena ternyata.. temen deket gue di kampus, ASR sang aktivis sosial, akhirnya mencalonkan diri jadi mapres sosial! :D

Sejak gue tau ada kategori mapres sosial, gue udah heran kenapa temen gue, si ASR ini yang jelas-jelas aktivis sosial, berkontribusi aktif di sana-sini, kok ga dapet mapres sosial ya..? Waktu itu gue belom paham mekanisme gimana jadi mapres di fakultas gue. Awalnya gue kira, fakultas emang ngedata mahasiswa-mahasiswa berprestasi, lantas dikasih penghargaan..gitu. Makanya gue heran temen gue ini kok bisa ga jadi mapres sosial ya?

Di MAP 2011 juga dia masih belum jadi mapres sosial. Dan gue rasa MAP tahun ini di-skip aja karena beneran gue ga inget apa-apa lagi tentang tahun itu.

Jadilah, MAP 2012. Gue dan beberapa temen deket dan senior gue, jadi massa supporter buat liat si ASR di acara MAP. Heboh lah pokoknya. Kita semua tau kalo dia itu bener-bener aktif segala kegiatan sosial, udah ikut jadi sukarelawan bencana di Jogja, Mentawai, Wasior.. Dia udah menjejakkan kaki di pulau-pulau besar Indonesia untuk kegiatan sosial. Pokoknya segala macem kegiatan sosial udah dijabanin deh! Bener-bener berjiwa sosial, udah ga ngerti lagi gue. Kita udah yakin banget kalo dia pasti jadi juara mapres sosial.

Tapi ternyata nggak! Dia ‘cuma’ di peringkat kedua.

Jujur, gue kecewa. Bukan, bukan karena sobat gue ‘cuma’ dapet peringkat kedua. Tapi karena MAP kali ini sama kayak MAP sebelumnya, abstrak! Prestasi sang ‘mapres’ nyaris sama sekali ga diekspos. Paling cuma beberapa nominasi mapres seni yang bisa nampil di panggung MAP 2012 ini. Sisanya? Entah apa prestasinya. Bahkan mapres akademik pun ga disebut berapa IPKnya. Apaan nih yang kita apresiasi? Kok ga jelas gini??

Oke, mungkin emang di MAP ini para mapres “diapresiasi” lebih, dengan hadiah uang, dibanding yang sebelum-sebelumnya yang cuma dapet sertifikat atau plakat. Tapi, kalo gue ada di posisi sebagai peserta/nominasi mapres, gue jauh lebih bangga jadi mapres di MAP 2010, di mana orang tau jelas mengapresiasi gue untuk apa, apa aja prestasi gue. Dibanding gue diapresiasi dengan uang, tapi orang-orang bahkan ga tau, apa yang udah gue lakuin sampe gue berhak dapet hadiah uang? Toh tujuan gue mengajukan diri jadi mapres karena mau prestasi gue diakui orang, bukan ngincer hadiah duit atau sekedar gelar mapres kan?

Sebenernya yang bener-bener jadi pemicu gue untuk nulis ini adalah karena hari ini gue baru aja dateng ke acara mapres fakultas tetangga..lagi. Ya, untuk kedua kalinya. Ternyata, temennya temen gue yang tahun lalu nyalonin diri jadi mawapres, tahun ini ngisi acara sebagai ‘alumni’ mapres tahun lalu. Yah, semacam selingan hiburan/persembahan alumni gitu lah. Dan, di sini gue baru nyadar, kalo di fakultas tetangga, pemilihan mapres itu..adalah suatu proses yang luar biasa.

Oke, di luar kategori mawapres, dengan kata lain mapres akademik, olahraga, seni, dll itu aja menurut gue sangat diapresiasi. Kalo untuk kategori ini gue kurang tau gimana proses seleksinya, tapi yang pasti, prestasi mereka beneran diekspos, seenggaknya dibacain dia udah berprestasi apa aja, yang mapres akademik juga dibacain berapa IPKnya. Menurut gue sih wajar dong, jelas orang-orang pengen tau, seorang mapres udah berprestasi apa aja. Justru di fakultas gue yang aneh, prestasinya ga dibacain -__-

Terus yang bikin gue lebih kagum lagi, di fakultas tetangga ini, untuk kategori mawapres/mapres utama, para calon-calon mawapres ini ngejalanin suatu proses seleksi panjang, untuk akhirnya menyandang gelar mawapres. Mereka harus ngejalanin suatu proyek semacam riset di daerah-daerah gitu.. bahkan ada karantinanya segala. Dan ga lupa persembahan bakat/keahlian mereka di depan audiens. Pokoknya sampe ada acara-acara di luar kota..entah kayak apa formatnya, pokoknya intinya pemilihan mapres ini melalui proses panjang, udah kayak reality show macem Idol atau Master Chef aja gitu.

Menurut gue, inilah konsep yang tepat untuk ajang pemilihan mapres. Para calon harus melalui proses penjurian langsung, bukan cuma berlomba-lomba bagus-bagusan CV aja. Okelah, kalo untuk kategori mapres lain kayak mapres olahraga, kan ga mungkin calonnya ujug-ujug disuruh tanding lari 100 meter.. kan atlet masing-masing cabang beda kapasitas/kemampuannya. Tapi untuk kategori mapres utama, ini konsep yang bener menurut gue.

Lantas, sejujurnya acara mapres di fakultas gue jadi terkesan ga berbobot. Apalagi dengan acara ‘gak-nampilin-prestasi-para-calon-mapresnya’. Abstrak banget. Di mana persaingannya? Gimana kita tau kalo emang dia yang pantes jadi mapres? Bukan maksudnya menyalahkan keputusan juri, tapi..ya itu lho, abstrak banget. Ya itu aja misalnya temen gue yang kayaknya anak sekampus udah tau kalo dia itu aktivis sosial banget, tapi ternyata ‘cuma’ dapet peringkat dua. Kan kita ga tau apa sih sebenernya prestasi si juara itu. Bisa jadi si peringkat dua itu terlalu humble dalam menyantumkan prestasi, sedangkan si juara pertama terlalu lebay dalam menyantumkan prestasi. Kita ga tau kan? Terlalu abstrak, ajang penghargaan ini.

Atau gue sempet ngobrol juga sama temen gue dari jurusan lain, yang temen seangkatannya jadi mapres perjuangan (delta IP nya meningkat pesat dibanding semester sebelumnya). Katanya, ada dosen yang ngabsen pas UTS, biasanya kalo di kelas pas diabsen kayaknya ga segitu banyak.. Terus pas diabsen, -misal namanya- “Atang Suratang”.. temen-temennya spontan komentar, “Mapres nih Pak, mapres!” Dosennya nanya, “Oh ya? Mapres apa? Kok saya ga pernah liat kamu di kelas” Dan gue langsung gubrakk denger cerita temen gue, karena ternyata dia mapres perjuangan.. Kok bisa, jadi mapres dengan delta IP tertinggi tapi jarang masuk kuliah? Yah, itulah, sekali lagi. Aneh.

Eniwei, gimanapun anehnya ajang penghargaan mapres ini, gue salut, salut banget sama temen gue si ASR ini. Gue yakin dia bukannya dari dulu gak pengen mencalonkan diri jadi mapres sosial. Bahkan gue yakin dia tahun ini mendaftar di acara mapres ini bukan buat dapetin gelar mapres sosial. Kalo dia cuma mau dapet gelar, udah dari dulu kali ngajuin jadi mapres. Toh udah dari dulu dia aktif berkontribusi. Kalo misalnya dia cuma pengen gelar, bisa aja dia daftar dari dulu, kalo ga dapet, tahun berikutnya daftar lagi, kalo ga dapet lagi ya daftar lagi.

Tapi dia ga kayak gitu. Baru di tahun terakhir, dia mendaftarkan diri jadi mapres. Mungkin dia memang pengen sebanyak mungkin berkontribusi nyata dulu, baru “menikmati” hasilnya belakangan. Atau mungkin untuk sekedar nyari tau, udah sejauh mana kontribusi dia selama ini. Atau mungkin sebenernya justru orang lain yang mendorong dia untuk ikut serta di acara ini? Wallahu’alam, gue ga tau apa alasannya. Yang gue tau pasti, dia bukan orang yang suka ngebanggain diri dengan prestasi. Dia orang yang tulus ngelakuin kebaikan, bahkan lebih suka ngelakuin kebaikan tanpa diketahui orang lain. Salut, gue bener-bener salut sama temen gue ini.

Mungkin, bukan begini seharusnya mengapresiasi prestasi. Tidak perlu kita mencalonkan diri, agar prestasi kita diapresiasi. Biarlah orang lain yang melihat kita berprestasi, yang mengapresiasi. Biarlah mereka yang memberi rekomendasi, jika memang prestasi kita pantas diapresiasi.

Karena meskipun pada dasarnya semua manusia ingin dihargai, yang terpenting adalah tujuan apa yang ingin kita capai dari prestasi; apresiasi, kepuasan diri, atau Ridha Illahi?

_____________

..Sebuah renungan untuk diri sendiri..
Advertisements

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s