Research Frenzy

April almost ends. I’m officially freaking out.

Oke fix gue bikin ini blog jadi jurnal penelitian gue.. Secara gue agak males ngisi logbook penelitian secara rapi dan runtut, jadilah gue curhat secara random tentang penelitian di sini aja. Bisa cerita segala macem ampe ngalor-ngidul juga ga masalah, tapi bisa bikin gw tetep in track dengan timeline penelitian gue. Di post pertama ini kayaknya gue cerita ringkasnya aja tentang penelitian gue sejauh ini..

Dan saat ini gue lagi bingung. Panik. Frustasi.

Sampe detik post ini di-publish, gue masih belom dapet data resmi penelitian buat skripsi! *JREEEE~NG* #kayang

Hwaaaaa gue udah ga ngerti mau jungkir balik gimana lagi, penelitian gue stuck banget gara-gara satu biji.. satu ekor.. eh bukan, hmm gimana mengkuantifikasinya ya? Hemmm oke, satu spesies mahluk halus.. Bernama bakteri Xanthomonas oryzae pv. oryzae (Xoo).

Apaan tuh?

Oh iya, sebelum gue curhat panjang lebar, wajarnya gue ceritain dulu ya apa topik penelitian gue ini. Jadii, topik penelitian gw ini berkaitan dengan ozon dan zeolit alam. Judulnya:

“Disinfeksi Hama Bakteri Xanthomonas oryzae pv. oryzae pada Tanaman Padi dengan Kombinasi Proses Ozonasi dan Zeolit Alam”*

Beeeh. Kesannya gimana gitu yak. Sederhana gitu. (?) Hem, oke, sepertinya orang-orang dari latar berbeda mungkin reaksinya juga beda-beda kalo ngeliat judul penelitian gw. Salah satunya mungkin mikir, “Kok penelitiannya kayak buat anak IPB gitu sih?”

Sekilas mungkin iya. Aplikasinya juga iya. Emang tujuan umum dari penelitian ini ya buat diaplikasikan di bidang pertanian gitu, buat ngebasmi hama yang berupa bakteri. Tapi tujuan khususnya sendiri, berdasarkan bidang teknik kimia itu ya kombinasi proses ozonasi dan zeolit alam itu..

Jadi, sederhananya begini. Ozon itu kan udah diuji dan terbukti bisa membunuh berbagai macem virus dan bakteri. Termasuk disinfektan kuat, dan gak nyisain residu berbahaya kayak disinfektan lain macem klorin, dll. Penelitian-penelitian lain juga membuktikan kalo ozon dikombinasiin dengan zeolit itu, bisa mendegradasi (mengurai) senyawa organik lebih baik/efektif daripada proses ozon aja. Nah makanya di sini gue mengujikan proses yang sama, tapi objeknya bukan senyawa organik.. yang gue pake di sini bakteri. Secara teori, seharusnya sama kayak dengan senyawa organik, kalo ozon dikombinasi dengan zeolit, kinerjanya lebih efektif untuk mendisinfeksi bakteri..

Kira-kira gitu deh konsep penelitian gue. Variabel yang gue uji ada variasi waktu inkubasi, sama variasi laju alir. Jadi penelitian ini udah dimulai duluan sama partner sebimbingan gw, FKY. Hasil data yang dia dapet, justru kebalikan dari hipotesa, di mana seharusnya laju disinfeksi pake ozon-zeolit lebih tinggi dari disinfeksi ozon aja, tapi dia malah dapet kebalikannya, laju disinfeksi lebih rendah kalo pake ozon-zeolit. Setelah gue studi literatur lagi, ternyata ada tahap yang kurang di penelitian sebelumnya. Jadi seharusnya bakteri (dalam sampel air) itu ‘direndem’ dulu dengan zeolit selama waktu tertentu.. Tujuannya biar si bakteri itu ‘nempel’ di zeolit, jadi lebih mudah ‘diserang’ sama ozon. Sederhananya gitu. Makanya yang gue cari di sini adalah waktu optimum buat ‘ngerendem’ si zeolit itu dalam air yang mengandung bakteri.. begitulah.

Oke, sekarang kenapa gue panik? Ya iyalah, secara ini udah mau masuk bulan Mei, boro-boro nyusun makalah skripsi, data aja gue belom dapet! Makjang~ DX

Gue ga ngerti apa ini karena kurangnya pengetahuan dan skill gue dalam bidang mikrobiologi, apa emang gue apes apa gimana. Jadi tuh gue udah berkali-kali nyoba kultur bakteri, tapi hasilnya gagal melulu~ DX (Kisah lebih lengkap tentang kultur bakterinya segera menyusul) Muncul sih corak-corak goresan khas koloni bakteri di media agar, tapi ciri-cirinya (secara kasat mata) beda banget sama isolat aslinya.. Yang harusnya warnanya kuning terang, bentuknya cembung dan berlendir.. itu sama sekali ga keliatan kayak gitu. Ada juga kuning burem-burem banget, malah yang terbaru ini dikultur di media agar, warnanya malah coklat keemasan.. -,- Pokoknya mencurigakan deh, khawatir itu bukan bakterinya atau udah rusak apa gimana.. ga ngerti deh gue.

Gue udah sampe berkali-kali smsin laboran lab tempat gue beli isolat bakterinya, sampe gue fotoin hasil kultur gue dan gue e-mail ke dia.. Sampe konsultasi bahkan dibantu ngekultur sama laboran lab. Mikrobiologi Teknik Lingkungan.. Sampe konsultasi ke Dosen Mikrobiologi Dept. Biologi FMIPA.. Sampe sekarang belom dapet juga tuh hasil yang meyakinkan. Sebenernya sih bisa aja gue nge-run pake itu bakteri walaupun ga yakin, tapi gue khawatir juga takutnya bakal ngaruh ke data akhirnya.. Kalo taunya hasilnya ga sesuai hipotesa kayak penelitian temen gue sebelumnya, sayang juga kan.

Ngeliat gue ribet ngurusin bakteri dan alhasil ga mulai-mulai nge-run, banyak deh orang-orang yang nanya ke gue.. Dan siapapun yang baca ini, gue cukup yakin lo juga bertanya hal yang serupa: “Kok pake bakteri yang khas dan ribet gitu sih? Kenapa ga pake bakteri yang gampang aja, kayak E.Coli gitu?”

Kisahnya bermula dari dua semester yang lalu..

Jadi, di jurusan gue, untuk tugas akhir alias skripsi itu, didahului oleh yang namanya seminar. Seminar ini biasanya disusun dan diujikan di semester 6. Seminar ini isinya rancangan penelitian/skripsi kita, jadi Bab I, II, III buat skripsi, itu disusun dan diujikan pas seminar. Nah, di jurusan gue, penyusunan seminar itu ‘dibantu’ dengan mata kuliah Metode Penelitian (MetLit). Di mata kuliah ini, kita belajar gimana caranya merumuskan masalah dan menyusun makalah (khususnya untuk riset, skripsi/tesis dll) dengan baik dan benar.

Gue kurang tau tepatnya sejak tahun kapan, tapi lewat mata kuliah MetLit ini kita sekaligus diarahin untuk ngebikin proposal PKM-P (Program Kreativitas Mahasiswa – Penelitian) untuk pendanaan sekaligus ikut lomba di PIMNAS. Jadi kalo misalnya proposalnya lolos, kita bakal dapet dana dari Dikti buat ngejalanin program itu. Kemungkinan besar karena pendanaan itulah, makanya proposal-proposal itu pake topik-topik penelitian yang emang dijalanin dosen-dosen di jurusan ini.. Tapi ga cuma itu aja, karena pastinya banyak yang ngajuin proposal ini, jadi judul dan problem yang berusaha di selesaikan dalam program/proyek ini harus unik, penting, jelas asal-usulnya, dan menyelesaikan suatu masalah penting/nasional. Jadi, di kuliah MetLit ini, kita didorong untuk menemukan suatu masalah nasional, terus dikerucutkan jadi lebih spesifik dan berhubungan dengan topik seminar dari dosen pembimbing kita.

Naaah, karena inilah, akhirnya gue ‘nyangkut’ dengan bakteri aneh ini. Jadi tuh karena mesti merumuskan masalah dari masalah skala nasional, gue nyari-nyari kan apa yang bisa gue pake.. Kebetulan gue sama partner gue dapet topik dari pembimbing tentang kombinasi proses ozonasi dengan zeolit. Terus kita disuruh ngembangin sendiri mau dibuat apa. Nah nyari-nyari lah kita, kira-kira bisa diaplikasikan buat apa.. apalagi dalam skala problem nasional.. Bingung deh tuh. Terus suatu hari, gue lagi buka-buka koran, eh ada artikel tentang gagal panen beras akibat cuaca ekstrim dan merebaknya hama.. Dari situlah gue dapet ide. Masalah pangan apalagi beras sebagai pangan utama kan masalah nasional tuh. Dari situlah gue angkat objek buat seminar & tugas metlit.. Awalnya gue kepikiran buat ngebasmi hama yang paling signifikan ngerusak lahan padi, tikus sama wereng.. Tapi binatang segede gitu ga bisa dong dibasmi pake ozon, perlu konsentrasi yang cukup tinggi, ga aman.. Jadinya gue bergerak ke skala yang lebih kecil yang terbukti bisa dibasmi pake ozon: bakteri. Ketemu lah hama padi berupa bakteri, ya si bakteri Xoo ini..

Nah, itulah asal-usulnya kenapa gue yang berlatar tekim bukan bioproses malah nyasar mainan bakteri.. -,- Tadinya sih gue ga terlalu mikir bakal diterusin ke penelitian, soalnya kan ada juga sebagian anak-anak tekim/biop yang skripsinya ga ngelanjutin rancangan seminar. Tapi pembimbing gue ngasih lampu hijau dan nyuruh nerusin ke penelitian, apalagi partner gue mau lulus duluan (3,5 tahun).. Jadilah diterusin penelitian pake bakteri ini. Gue juga heran kenapa kok gue sulit banget pake bakteri ini ga berhasil-berhasil.. Partner gue kok dulu kayaknya ga bermasalah.. Tapi ternyata kata dospem gue, temen gue itu dulu jarang bimbingan, kebanyakan cuma ngasih data akhir.. Kebetulan dia handling bakteri itu di LIPI, di sini cuma nge-run ozonnya aja.. Nah karena ngerjainnya di LIPI, dosen gue percaya-percaya aja, asumsinya karena dikerjain bareng ahlinya kali ya. Jadinya ya gitu.. Gue ga ngerjain di LIPI juga karena biayanya lumayan, sedangkan gue ga punya dana -,- Dan gue berusaha sehati-hati dan teliti mungkin, bahkan bisa dibilang agak perfeksionis kali ya.. Karena hasil penelitian temen gue yang datanya ga bagus itu kan bisa aja karena berbagai faktor, makanya gue berusaha seteliti mungkin.. sampe-sampe nunda running buat mastiin bakterinya bener dulu -,-

Dan sampe sekarang masih belom beres dong urusan bakteri. Dosen gue nyuruh beli isolat lagi, tapi ternyata di IPB lagi ga bisa beli, ga ada bahan. Di LIPI lagi ada masalah sama sistem apaa gitu, jadi ga melayani pembelian bakteri sampai waktu yang tidak ditentukan -,- Nyoba nyari ke Deptan, mesti nyari ke labnya BB Padi di Sukamandi, Subang. Jauh amaat. Mau nyari di institusi pendidikan lain yang kira-kira punya (berhubungan dengan pertanian), eh kampus yang punya fak.pertanian jauh-jauh bangeeet. Hiks.

Ga ngerti lagi. Hiks.

Ya Allah, mudahkanlah, jangan Engkau sulitkan..

____________________________________

(To be continued)

*Judul masih disesuaikan/tentatif.
Advertisements

3 thoughts on “Research Frenzy

  1. Awesome! Its genuinely awesome article, I have got much clear idea about from this paragraph.

  2. mba mau tanya ,kalo beli isolat di ipb itu hubunginnya kemana ya ?saya butuh bakteri juga buat skripsi mbak .mohon bantuannya

    • mbaknya butuh bakteri apa? waktu itu kebetulan saya minta tolong sama mahasiswi jur pertanian yg lagi ngelab disana.. jd kemungkinan orangnya sdh ga disana lagi skrg. mungkin kalau mbak arnita punya kenalan/teman di ipb bisa minta dihubungkan dengan bagian terkait saja.. maaf kurang bisa membantu

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s