It’s A Jungle Out There [Traffic In Jakarta]

Tadi gue abis liat berita, Pak Jokowi abis sidak dadakan di kantor-kantor kelurahan dan kecamatan.. Ketauan semua tukang ngaret dan ga teraturnya, bahkan camat dan lurahnya aja pada ga ada.. Hahaha ketauan betapa ngaconya. Keren juga Pak Jokowi ini, walaupun gue bukan pemilih :p Tapi ngeliat performanya so far, gue cukup mendukung lah.. Semoga konsisten dan berhasil mengubah Jakarta ya Pak!

Anyways, ngeliat berita itu gue jadi kepikiran untuk cepet-cepet ngepost tulisan ini.. Gue udah lama pengen ngepost tentang ini, tapi entah kenapa ga jadi mulu.. Ga kelar-kelar, hahaha. Akhirnya gue post aja deh, daripada ntar keburu diberesin ama Jokowi kan gue jadi kehilangan bahan postingan, wkwkwk.

Sooo yeah. I’ve been thinking. Kayak yang gue tulis di judul posting ini, hidup di Jakarta itu emang keras, Bung. Bener-bener hukum rimba berlaku. Survival of the fittest. Yang kuat yang bertahan. Kedengerannya emang lebay ya, tapi bener lho. Eniwei, gue bukan pengen bahas tentang kehidupannya sih, secara gue sendiri juga masih baru beneran ‘masuk’ ke kehidupan nyata. Yang gue pengen bahas di sini itu tentang suatu hal yang paling melekat di benak orang-orang Jakarta. Yep, it’s about the traffic!

Apa kata yang paling mencerminkan Jakarta banget? Apalagi kalau bukan:

MACET.

Iye. Di-bold. Huruf kapital. Ukuran font gede. Perlu gue apain lagi nih?

Gambar ngambil dari sini dengan sumber asli dari sini.

Sumpah ya Jakarta ini, mau jam sibuk apa bukan, hari libur apa bukan, tetep aja di mana-mana macet. Kadang kalo ga perlu-perlu amat, rasanya males banget keluar rumah, belum lagi mengingat puanasssnya itu lho.. -__-

Berhubungan dengan macet ini, gue sering denger orang-orang pengguna jalan yang ujung-ujungnya nyalahin pengendara motor. Gue sebagai salah satu pengendara motor, ga terima juga dong disalahin secara general gitu, toh gue pribadi selama ini udah berusaha jadi pengguna jalan yang sebaik-baiknya dan seadil-adilnya. Lagipula kalo dipikir-pikir, bukan cuma motor kok yang berkontribusi dalam kemacetan Jakarta ini. (Iya lah..) Walaupun jumlahnya buanyak banget udah kayak nyamuk dan sebagian besar emang kelakuannya ngeselin minta ampun.

Tapi wajar sih sebenernya mungkin banyak orang yang akhirnya milih naik motor, karena emang macetnya Jakarta udah terkenal banget. Makanya mereka milih naik motor karena dirasa lebih cepet. Bisa nyempil-nyempil gitu lho. Nah ini lah makanya, kalo macet banyak motor yang akhirnya meliak-liuk di antara mobil-mobil, sebisa mungkin manfaatin ruang yang ada buat keluar dari kemacetan. Terus kayaknya ada aja pengemudi yang merasa “terganggu” dengan tingkah pengendara motor kayak gini. Padahal kan justru itu perk (kelebihan) nya dari naik motor? Again, walaupun kadang-kadang banyak pengendara motor yang ga mikir juga kalo nyempil-nyempil, akhirnya malah bikin nambah macet. Tapi yaa emang gitu, kebanyakan orang milih naik motor karena dirasa lebih cepet, bisa nyempil-nyempil jadi bisa kabur dari macet, dan bisa lebih cepet sampe tempat tujuan. Kalo dia naik motor tapi sikapnya sama kayak pengendara mobil, diem aja nunggu yang depan gerak, ya gak jalan-jalan, percuma dong dia naik motor?

Lagipula bukannya pengendara mobil juga pastinya akan melakukan hal yang sama, manfaatin ruang yang ada biar bisa cepet keluar dari macet? Makanya suka ada juga kan pengemudi mobil yang seenaknya belok-belok ngambil jalur orang, ga mau ngalah. Akhirnya malah nyangkut di tengah-tengah, dan lagi-lagi, bikin nambah macet. Preeet. -__- Bedanya, mobil butuh ruang yang lebih besar dari motor, makanya kalo lagi macet parah jarang bisa dapet kesempatan kayak gitu. Nah kalo motor kan punya ruang di jalur antara mobil-mobil dan antara mobil-trotoar, makanya deh tuh pada suka nyempil-nyempil lewat situ.. (Asalkan jangan masuk arah berlawanan aja, ini nih paling ngeselin.. Gue berusaha banget ga kayak gini kalo bawa motor. …Kecuali kalo pas lewatin  pasarnya Pasar Minggu pagi-pagi, kadang-kadang masih kalo buru-buru banget :p) Ya, intinya cuma simply memanfaatkan kelebihan dari mengendarai motor bro.

Lagipula, emang dengan kayak gitu lantas jadi pengendara motor enak-enak aja? Ga juga bos.. Walaupun biasanya bisa lebih cepet keluar dari macet, tapi naik motor itu ya.. Puanasss, ga nyaman, harus sigap/lincah, dll.. Banyak pengorbanannya juga. Intinya, naik motor itu emang lebih cepet tapi mengorbankan kenyamanan.. Kebalikannya lah buat yang milih naik mobil mungkin lebih prefer kenyamanan, tapi ya lebih besar kemungkinan kejebak macet. (Baca: Kalo kena macet, yaaaaaaaa nasib, tanggung jawab sendiri! :p) :D

Bukan berarti pengendara motor ga salah, emang  sih banyak (kalo ngga dibilang mayoritas) pengendara motor itu brengsek, seenaknya aja; ada yang ngambil arus berlawanan, naik trotoar, asal belok/balik arah ga pada tempatnya, belum lagi yang naik motor sambil SMSan dll. Bahkan gue udah ga ngerti lagi ya kelakuan orang naik motor, ada yang bawa motor sambil ngerokok lah, sambil telponan lah, sambil ngobrol berjejeran lah, bahkan sambil ngupil pun ada. Plis deh. -__-

Nah, udah gitu banyak banget pengendara motor yang gak sabaran. Ada aja pengendara motor yang udah tau macet tapi tetep maksa-maksa orang di depannya buat maju, sampe nabrak-nabrakin motornya ke kendaraan di depannya. Apa maksudnyaaa coba? Yah gue rasa sih itu berarti emang orangnya aja yang brengsek. Kadang gue juga ga abis mikir ini kebanyakan orang Jakarta ga punya otak apa ya.. Semrawut banget kayak ga ada aturan. Udah gitu pada ga mau ngalah dan seenaknya aja, asal belok, asal berhenti, asal ngambil jalur, ga nurutin rambu lalu lintas.. Kacau! Eh tunggu, masih ada oknum lain yang perlu dibahas, ga cuma pengendara motor aja.. Oke lanjut kalo gitu.

Oknum lainnya yang bertanggung jawab besar dalam kemacetan Jakarta nih, bahkan gue rasa ini yang paling jahanam.. Sopir angkot/angkutan umum yang ngetem di tengah jalan. Sumpah yang ini paling jahanam banget bikin macetnya. Udah berhenti ga pada tempatnya, berhenti pas banget di belokan pertigaan yang orang-orang mau belok jadi ga bisa, bahkan kadang berhenti tu ga bener-bener di pinggir, jadi dia berhenti sampe ngambil 1,5 bagian jalan. Jadi literally berhenti di tengah jalan. Jahanam banget gak tuh. Dan tau ga, sebagian besar daerah pertigaan gitu pasti macetnya cuma gara-gara angkot ngetem! (Oh dan satu oknum lagi sih. Nanti gue jelasin juga.) Iya, abis lewat pertigaannya, abis ngelewatin angkot-angkot jahanam itu, jalanannya kosong bro! Ya jelas kan keliatan apaan yang bikin macet daerah situ.

Live example: Pertigaan pasar/stasiun Lenteng Agung. Angkotnya jahanam banget disitu sumpah.

Udah gitu ya, angkot itu suka jalannya lelet, tapi kadang ga ngasih lewat yang di belakangnya. Belom lagi suka berhenti tiba-tiba, bener-bener dadakan bahkan kadang ga ngasih sen! Okelah emang penumpangnya juga berhentiinnya dadakan, tapi mbok ya mau minggir tu ngasih sen gitu kek! Udah gitu kadang (lagi-lagi) minggirnya nggak minggir banget, masih di tengah jalan gitu, makan 1,5 bagian jalan.. Kurang jahanam apa cobaaa. Paling benci gue bawa kendaraan di belakang-samping kanan/kiri angkot, bahkan di depannya juga kadang malesin, diklaksonin angkot ngebut. Sompreeet. Pokoknya ga ada cara yang bener deh berkendara di sekitar angkot. Mungkin kalo kata 9gag, “One doesn’t simply ride/drive anywhere near an angkot.” -___-

Satu lagi oknum yang juga bertanggung jawab atas kemacetan Jakarta, yang mungkin orang selama ini ngiranya mereka ga bersalah apa-apa soal macet: Pejalan kaki. Yes, pedestrian are also to blame for this. Jangan salaaaaah, orang-orang yang nyebrang jalan seenaknya itu juga bikin macet loh! Malah seringkali bikin kecelakaan, entah dianya yang celaka atau pengendaranya yang celaka.

Contoh kasus: Orang nyebrang seenaknya, motor/mobil lagi ngebut-ngebutnya, ngeliat orang nyebrang tiba-tiba kaget, ngerem, ngesot, (atau ga sempet ngerem terus) tabrakan. Fatal gila kan bro. Yang salah siapa coba, hayoo..

Live example: Again, pertigaan pasar/stasiun Lenteng Agung. Kalo lo anak Jakarta yang ngampus ke UI Depok tapi gak naik kereta pasti ngerti banget maksud gue, apalagi yang bawa kendaraan sendiri. (Ini ga berhubungan sama contoh kasus di atas btw. Ini live example dari paragraf di atasnya.)

Ada lagi ga yang belom gue sebutin? Hahahaha intinya, kita semua bertanggung jawab dan berkontribusi dalam lalu lintas (baca: macet) di Jakarta ini, masbro dan mbasis. Mau lo pengendara mobil, motor, bahkan pejalan kaki pun, kita punya tanggung jawab masing-masing, kita (sebenernya dan/atau seharusnya) punya peraturan ga tertulis gimana caranya bersikap dan perilaku di jalan. Jalanan itu kan fasilitas kita bersama, kenapa ga saling menjaga? Masa sih harus ditunjukin melulu sama pemerintah. Oke emang sih pemerintah punya andil besar banget dalam hal ngatur beginian. Tapi kita juga mesti berkontribusi dong bro, dan kontribusinya harus positif. Bantu-bantu lah ngurangin macet di Jakarta.. toh kita sama-sama idup di sini, sama-sama pengen idup enak dan nyaman.. Kenapa kita ga mau mengusahakannya?

Yuk kita bantu-bantu Pak Jokowi ngurangin macet Jakarta.. Kan buat kenyamanan hidup kita di Jakarta juga :) (Bukan pesan berbayar, sumpah.)

Buat Pak Jokowi, semoga sukses Pak membenahi Jakarta, terutama macetnya. Saya Insya Allah akan berusaha berkontribusi :)

Advertisements

2 thoughts on “It’s A Jungle Out There [Traffic In Jakarta]

  1. bole…bole…nih..goahead…

    • Wah terima kasih banyak Prof udah bersedia mampir sekaligus komentar.. Maaf nih bahasanya ga formal banget, maklum anak muda hehehe :)

      Nanti gantian saya yang mampir ya Prof, kayaknya udah banyak post baru nih :)

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s