Hati-Hati Penipuan Berkedok Hadiah Gratis di Mall!

Hari ini gue nyaris kena tipu. ..Pengalaman pertama gue nemu kayak beginian secara langsung.

Gue mau ngingetin lo semua, pokoknya hati-hati deh kalo di mall ada yang nawarin brosur undian hadiah gratis, jangan langsung tergiur, bisa ketipu mentah-mentah. Inget, selalu waspada! Kejahatan ada di mana-mana.

Jadi gini ceritanya, hari ini gue abis datengin suatu acara di kampus, abis itu pulangnya gue mampir dulu ke mall Detos (Depok Town Square), kebetulan sorenya mau ketemuan sama temen di sana. Terus di Lower Ground, pas gue mau ke Hypermart lewatin deretan petak-petak toko deket foodcourt LG itu, ada mbak-mbak nawarin brosur undian hadiah gratis…. Dengan super heboh gitu. Kira-kira begini percakapan yang terjadi:

Mbak-mbak heboh (MMH): Mbak, mbak, mau dapet hadiah gratis ga? Udah pernah ikut belum sebelumnya? Nih ada beberapa nomor sama nomor undian tinggal dibuka, kalo cocok berarti menang. Nih ya Mbak saya bukain.. Eh yang ini rusak. Ganti yang ini aja ya, coba saya bukain ya.. *Tiba-tiba nyamperin dan langsung nyerocos tentang hadiah*

Gue (G): *Kaget karena tiba-tiba ada yang nyamperin terus nyerocos tentang hadiah* Hah? I..iya..

MMH: Nah, tuh nomornya mbak, ada yang cocok ga? Coba liat ada yang cocok ga? *Heboh sendiri*

G: Iya..ada tuh nomor yang sama. *Masih kaget*

MMH: Oh selamat berarti mbak menang, sini mbak ikut saya.. *Ngeloyor ke toko*

Terus gue diajak ke tokonya dia, salah satu petak toko di antara deretan toko yang ga berpenghuni di lantai LG Detos itu. Nyampe situ, gue langsung disapa terus dikasih selamat udah menang hadiahnya, terus nanya-nanya udah pernah dapet apa belum sebelumnya, sambil minta KTP gue. Gue bilang aja belum, terus gue tunjukin KTP gue. Jujur gue masih kaget dan agak-agak ngelag gara-gara si mbak-mbak yang heboh sendiri tadi -__- Jadi gue nurut-nurut aja.. Eh terus KTPnya dia ambil, katanya mau dicek beneran belum pernah dapet hadiahnya apa belum. Sambil dicek KTPnya gue sambil diajak ngobrol, dijelasin mekanisme pengambilan hadiahnya. Gue sempet sesekali nengok gitu ngecek, jangan-jangan KTP gue diapa-apain.. tapi tadi seliat gue sih cuma lagi dipegang sambil diliat-liat gitu. Semoga aja beneran dia ga nyatet macem-macem. Again, gue masih kena shock effect gara-gara si mbak-mbak heboh tadi. -__-

Intinya gue langsung dijelasin mekanisme menang hadiahnya, ribeeeeeeeeet banget dia jelasin panjang lebar ga jelas, padahal intinya udah menang hadiah, terus buat dapetin hadiah kita tinggal ngambil amplop, entah dapet hadiahnya yang mana, tapi bisa jadi dapet hadiah tambahan yang mesti blablablablablablablablabla pokoknya dia jelasin ribet banget. Hadiah-hadiah tambahannya ini cukup menggiurkan, ada TV, handycam, laptop (katanya bisa milih Toshiba atau Apple), foot massager, dll. Tapi dia bukannya fokus ke hadiah gratisnya malah sibuk jelasin tentang hadiah tambahannya. Gue males nulis detailnya, abisnya sumpah dia jelasin ribet, panjang banget, gue sampe bosen sendiri dia ngejelasin mulu dengan cara yang ga sederhana, kapan gue ngambil hadiahnya nih?

Terus tau-tau katanya sebelum ngambil amplop itu gue mesti ngisi formulir gitu, data diri biasa sih, nama no.telp alamat dsb.. Tapi terus gue heran, lah gue belom juga ngapa-ngapain, kenapa gue mesti ngisi formulir? Kenapa ga belakangan aja pas udah dapet? Dia ngototnya itu buat arsip dia, biar kalo udah pernah dapet ga bisa dapet lagi.. Nah tapi kan bisa diisi abis ambil amplop dan ketauan hadiahnya apa? Tapi terus kata dia belum bisa karena terkait dengan hadiah tambahan yang mungkin didapet blablablabla.. Terus gue tetep ngotot formulirnya bisa diisi setelah ngambil amplop.. Dan dia balik ngotot kalo itu udah prosedur di perusahaannya mesti ngisi formulir dulu.. Terus mereka bilang mereka ga maksa, untuk ngambil hadiah ini ga ada paksaan apa-apa, tapi harus ngikutin prosedurnya..

Akhirnya gue mulai males. Ini orang ngapain si ngotot-ngotot mesti ngisi formulir dulu, orang gue belom ngapa-ngapain juga.. Ntar data gue diapa-apain lagi. Gue mulai makin waspada. Gue ngeliatin ke seluruh isi tokonya.. Gue nanya-nanya emang ini toko dibuka dari kapan, kantor pusatnya dimana, dll.. Dia bilang tokonya baru buka tiga hari. Gue liat tokonya sama sekali belom ada dekorasi apa-apaan, cuma spanduk nama perusahaan sama apanyaa gitu. Terus cuma ada meja, etalase, dan rak-rak yang dijejerin produk-produk elektronik hadiahnya gitu.

Logo Linkin Park yang ini! Tapi dia dimodif jadi bolongnya di samping.

Gue liat spanduknya, namanya kalo ga salah “PT. Luxindo Pratama Sales & Service”. Terus gue liat logonya kok kayaknya familiar.. Terus gue coba aja Googling nama perusahaannya, lokasinya, dll.. Dan ga nemu tuh perusahaan dengan nama itu dan lokasi kantor di daerah itu. Terus beberapa saat setelah itu gue juga baru nyadar. Logonya itu…ngejiplak logonya band Linkin Park! Sumpah!

Ah, fix ini sih penipuan!

Udah tau gitu, gue sok-sok nanya, “Jadi saya ga boleh nih ngambil amplop dulu baru ngisi formulir?” Mereka masih ngotot ga boleh karena udah prosedurnya kayak gitu. Terus yaudah deh gue bilang, “Yaudah ga usah deh, makasih.” Dan langsung cabut sambil kesel setengah mati. Buang-buang waktu gue aja! Dasar. Kok belom ditangkepin ya orang-orang kayak gitu.

Nah, makanya nih, ibu-ibu, adek-adek, kakak-kakak, siapapun juga, hati-hati deh kalo di mall ditawarin hadiah gratis atau apapun itu. Jangan gampang tergiur, selalu waspada, jangan gampang percaya orang. Sekarang orang itu nyuri ga terang-terangan lagi, banyak banget modusnya, salah satunya lewat hadiah gratis begini. Lengah dikit, bisa aja ketipu. Lumayan duit 300-500 ribu bisa melayang kalo kena modus kayak gini. Saran saya, kalau nemu yang kayak gini, coba cek dan ricek alias lakukan background check dulu asal usul lembaga/perusahaan yang ngasih/nawarin hadiahnya. Minimal cari lah di Google nama perusahaannya. Kalo di luar negeri mungkin penipu atau conman gitu udah pada bisa bikin website, jadi background checknya mungkin lebih sulit. Tapi untungnya penipu-penipu di Indonesia belum expert-expert amat. Jadi kalo gak nemu nama perusahaannya di internet, 90% lebih kemungkinan mereka itu penipu.

Jadi…ingat! Selalu waspada di manapun Anda berada. Semoga Allah SWT selalu melindungi kita dari akal bulus setan yang terkutuk.

_____________

Update #1:

Mohon maaf untuk semua rekan-rekan yang menjadi korban dan meninggalkan komentar di post ini, apabila saya tidak dapat membantu/memberikan solusi.. karena saya sendiri belum berpengalaman untuk penyelesaian kasus seperti ini, saya hanya nyaris menjadi korban. Tetapi ada salah satu respon/solusi terbaik yang masuk ke kolom komentar di bawah, berikut saya kutip dari Wahyu Kristiani:

alhamdulilah, setelah saya lihat komen2 diatas. saya mencoba untuk lapor YLKI Semarang. Dan kasus ini ditindak lanjuti. Barusan tgl 28 Desember uang saya dikembalikan 100%. Dihimbau untuk teman2 apabila mengalami kasus penipuan spt ini segera lapor YLKI setempat. Setelah saya lapor YLKI. Segera toko tersebut disidak, dan uang saya dikembalikan. Saat sidak YLKI membawa disperindag dan polisi setempat. Setelah di kroscek, mmg toko tersebut fiktif.

Update #2:

Ada tambahan cerita lengkap dari salah satu rekan yang berhasil mendapatkan uangnya kembali dari kasus penipuan ini. Berikut saya kutip dari saudara Gugi Kisbanu Ranggawuni:

tanggal 30 januari 2016 kemarin saya kena tipu di Delta Sales & Service di mall Depok Town Square, sebuah Al-Quran Pintar seharga 2.999.000 dan saya harus membayar sebesar 1.200.000 dan ditambah gratisan setrikaan. Karena merasa aneh maka saya coba googling dan ternyata mendapatkan link ini. Kemudian saya langsung googling harga Al-Quran Pintar (Quran ReadPen model PQ15) tersebut dan ada yang jual beragam harga dari yang paling murah di harga 320.000 sampai 400ribuan.

Tadi siang (1 februari 2016) saya mencoba ke YLKI (pancoran) dan ternyata tanggal 26 januari kemarinnya juga ada pengaduan untuk hal yang sama di tempat yang sama, malah korban mengeluarkan uang lebih banyak 2.6juta rupiah. Pihak YLKI memberitahukan ke saya jika menunggu proses surat menyurat dari YLKI ke pihak-pihak terkait takutnya terlalu lama. Kemudian saya disarankan untuk membuat surat yang ditujukan kepada pemilik Delta Sales & Service dan pihak managemen Depok Town Square serta ditembuskan ke Dirjen Perlindungan Konsumen Kemendagri dan YLKI. Saya langsung membuat surat tersebut dan bertemu dengan pihak manajemen Mall Detos sore harinya. Pihak manajemen tidak bisa berbuat banyak karena tidak ada alasan hukum untuk melarang toko tersebut. Pihak Detos sendiri menyarankan kalau saya mau bawa polisi dan pihak yang lainnya bahkan membawa ke ranah hukum dan bisa menyegel atau menutup toko tersebut, pihak Detos akan mendukungnya karena tidak sedikit yang mengeluhkan hal tersebut. Alasan pihak detos tidak bisa melakukan penyegelan atau penutupan bisa jadi kios tersebut sudah dibeli oleh pemilik usaha tersebut atau pemilik usaha tersebut “dekat” dengan pemilik kios tersebut (karena kios yang digunakan itu dijual bukan milik manajemen detos). Singkat cerita saya meminta sales atau pimpinan toko tersebut untuk bertemu saya di pos keamanan Detos. Yang datang adalah sales yang tempo hari memberikan penjelasan ke saya, dia bilang bisa mengembalikan uang sebesar 1.000.000 dan uang yang 200.000 untuk biaya administrasi kemudian saya harus mengembalikan Al-Quran beserta setrikaan dan saya mendapatkan dispenser. Saya bilang tidak mau dan tetap ingin pengembalian full. Kemudian saya meminta pemilik atau pimpinan mereka, tetapi katanya sedang tidak ada disini kemudian saya diajak ke toko untuk menelpon pimpinan mereka. Saya minta nomor pimpinan mereka dan menelpon melalui HP saya. Setelah cukup lama saya berdebat dengan pimpinan mereka (0878.2839.7660 pengakuan namanya Ardi tetapi di phonebook salesnya tertulis Lex.Luk) dan saya ingat bahwa setrikaan sudah saya berikan ke orang lain akhirnya saya coba ambil jalan tengah. Saya meminta uang sebesar 1.100.000 dan uang 100.000 untuk biaya administrasinya dengan catatan Al-Quran pintar saya kembalikan tetapi setrikaan buat saya (ya itung-itung sedekah setrikaan ke orang yang saya kasih itu). Akhirnya pimpinan mereka setuju dan uang saya dikembalikan secara tunai oleh salesnya sebesar 1.100.000.

Kalau ada yang mau draft surat yang saya bikin bisa di download di link berikut ini (draft itu juga dibuatkan oleh pihak YLKI, saya tinggal ketik saja dengan sedikit perubahan) Draft_Surat_Pengaduan_Konsumen

semoga sedikit cerita saya berguna untuk temen-teman yang terkena penipuan seperti ini

Mungkin bisa dicoba solusi tersebut, semoga dapat membantu rekan-rekan..

Advertisements

438 thoughts on “Hati-Hati Penipuan Berkedok Hadiah Gratis di Mall!

  1. Saya barusan kena tipu dgn kronologi dapat hadiah dgn kupon undian dan berhak memilih hadiah berikutnya dgn konsekwensi hadiah tidak dapat diuangkan dan membayar biaya adm. Sebesar 1.700.000 sbg pengganti nilai harga barang tersebut, barang itu berupa juicer made german 7 in 1 yg ternyata harganya hanya 530.000,- setelah saya googling lokasi penipuan dan cara dagang yg tidak etis ini terjadi hari ini di Gajah Mada plaza kota malang dan mengatas namakan MAXTRONIC disitu saya usut dan saya dapat petunjuk oleh marketingnya yg mungkin gak tega 1 nama Bapak Agatha sbg biang keroknya, moga beliau dibalik semua tindakan yg merugikan konsumen bisa secepatnya diproses secara hukum dan moga YLKI sbg badan perlindungan konsumen tidak diam saja atas kejadian ini

    • Saya malam ini kenak di depan HARDY’S MALL nusa dua bali. Saya harus bayar mineral pot dgn harga Rp1.850.000 sedangkan mineral pot d tokopedia harganya Rp250.000-rp300.000… Gmn kira2 saya bisa kembalikan uang saya?

      • minta aja uangnya bos,sambil main gertak dikit,bilang aja kalo gak di balikin saya laporin ke polisi,saya juga hampir kena kemarin di HARDY’S sesetan…
        tanda tangannya gak pakek materai kan….

    • Terus gimana mas saay juga kena dimalang plasa sama persis dengan mas

  2. Kemarin, Sabtu 18 Maret 2017 saya hampir kena persis kayak yg mbak alami. Tepatnya di Jembatan Merah Plaza, Surabaya. Kedoknya mereka sales yg lagi bagi2 hadiah gratis buat pembukaan toko mereka di lantai 3 gedung JMP situ tapi masih 3 bulan lagi bukanya. Pas saya lagi jalan mau pulang di lantai 1 tiba2 saya disodorin bingkisan kecil. Katanya “ambil aja mbak gapapa, gratis kok” pas saya ambil tiba2 disamperin lagi katanya mau minta data biar gak dapet lagi. Dan seterusnya persis kayak yg dicerita blog ini, dikasih hadiah tambahan berupa diskon alat elektronik yg harga aslinya super mahalll. Kan kalo beruntung dapet hadiah tambahan tadi wajib banget ngambil (beli). Dan tidak bisa dibatalkan katanya wkwkwkwk kasih hadiah kok maksa :v hati2 warga Surabaya, bisa jadi gak cuma di JMP, di mall lain bisa aja ada. Maaf lupa nama perusahaannya, sempet disebutin sih tapi gak inget

  3. Mohon maaf, kolom komentar saya tutup karena ada oknum tidak bertanggung jawab yang kerjanya membully korban penipuan yang komentar disini. Mohon maaf juga karena saya selaku penulis post ini belum pernah menjadi korban, hanya *nyaris* jadi korban penipuan bermodus tsb, jadi belum bisa bantu rekan-rekan korban.
    Jika rekan-rekan perlu bantuan mengusut kasus tsb silakan cek bagian terakhir postingan saya, disitu sudah saya kutip kesaksian salah satu korban yang berhasil mengusut kasusnya. Atau juga bisa cek beberapa komentar yang ada di post ini (klik “Older Comments”).

    Sekian, kurang lebihnya saya mohon maaf. Semoga postingan ini bisa sedikit membantu rekan-rekan.

    Salam,
    nadhilaaz

Comments are closed.