Kompas Karier Fair 2012

Oke, telat memang, udah seminggu lewat baru di-post.. Udah keburu abis euforia-nya -___- Tapi berhubung saya udah terlanjur ngumpulin dokumentasi, ya daripada sayang, mending di-post aja lah~

Jadi, tanggal 2-3 November 2012 yang lalu, ada lagi nih acara job fair.. Kali ini yang ngadain Kompas group. Itupun gue ikut secara dadakan, H-1 baru dapet info dari temen gue. Terus gue bela-belain ke Gramed Depok malem-malem abis ujan gitu buat beli tiket early bird nya.. Eh gara-gara itu gue malah kelewatan ngisi formulir online-nya, pas balik dari Depok, nongkrong depan PC berniat ngisi form, eh ga taunya pendaftaran online udah ditutup -__- Yah, setidaknya tiket udah di tangan.. Ngirit 10 rebu lah buat masuk.

Gambar dari sini. Lagi-lagi lupa ngambil foto banner on site.. Udah ga fokus nih, mulai desperate nyari kerja sih hahaha

Karena venue nya deket, gue langsung aja berangkat sendiri, ketemuan sama temen langsung di venue aja. Gue berangkat sekitar jam 8, ternyata masih rame ya busway jam segitu. Nyampe venue, temen-temen gue belom pada dateng, dan ternyata buat yang belum daftar online mesti ngisi-ngisi form dulu.. Yaudah sambil nunggu yang lain gue isi form dulu.. Walaupun ternyata ga perlu juga ngisi form, itu cuma buat panduan aja, toh nantinya mesti ngisi form di komputer.

Nah jadi di KKF ini sistemnya unik. Ga kayak jobfair yang diadain Jobstreet.com, untuk daftar online mesti input user ID (e-mail) sama password buat apply pekerjaan, kalo di KKF ini yang udah terdaftar online bakal dapet nomor kode, yang nantinya mesti diinput untuk apply pekerjaan. Jadi kalo mau daftar kerjaan di booth-booth perusahaan tertentu, tinggal masukin kode itu dan pilih posisi yang diinginkan, terus klik ‘submit’. Udah deh, beres. Asik juga. Simple dan ga lama/lemot, karena mereka pake jaringan intranet, bukan internet.

Lanjutin baca gih..

Dibiarkan Sendiri

Allah mengaruniakan kepada kita,
orang tua yang perhatian,
saudara yang baik,
teman yang hebat.
Sehingga kita merasa nyaman berada di antara mereka.

Namun, pernahkah kita merasakan kesendirian yang teramat sangat?
Bahkan di tempat yang ramai sekalipun?
Saya sering.
Saat kita dalam kesulitan dan membutuhkan bantuan, terkadang tidak ada siapa – siapa di sana.
Bahkan untuk sekedar teman mendengarkan pun, tidak ada.
Satu persatu, menjauhi. Sibuk dengan urusannya.
Karena jarak, orang tua kita kadang tak mampu berbuat.

Bukan,
Bukan karena mereka tidak lagi peduli.
Lantas mengapa?
Mengapa kita dibiarkan sendiri dengan kesulitan dan kebingungan kita?

Baca lanjutannya..