My Ultimate Dream

Fix. My ultimate dream is to revolutionize Indonesia’s education.

Membuat revolusi di dunia pendidikan Indonesia? Kenapa?

Hari ini gue kembali dapet pencerahan. Jadi sebenernya gue abis dapet materi training tentang presentation skill. Tapi materi ini ga mentok cuma membekali cara-cara atau tips n trick gimana biar bisa presentasi dengan baik dan benar, tapi juga tentang how to be a leader. Sebenernya gue sedikit banyak bisa relate tentang materi training ini, yang dibawain oleh fasilitator Loy Nadal, dengan materi lain yang pernah gue baca, yaitu bukunya Ust. Felix Siauw. Intinya tentang habits. Bahwa apa yang kita lakukan selama ini, apa yang jadi perilaku kita, mau dalam bergaul, beraktivitas, bersikap, sampe cara mempresentasikan sesuatu, itu adalah akibat dari habits (kebiasaan). Contohnya, ketika presentasi kita mungkin sering bilang “eeh..” atau “nggg..” atau mungkin juga sambil lirik kesana kemari, badan goyang-goyang, dll dsb. Itu semua karena habits. Nah, gimana biar kita bisa presentasi dengan lancar dan percaya diri, ga pake bilang ngg ngg lagi? Caranya ya by breaking the habits!

Nah, habits ini juga berkaitan dengan apa yang mau gue bahas. Jadi dari yang gue dapet tadi, intinya untuk masuk dunia kerja, terutama untuk jadi leader di dunia kerja, itu kan perlu banget soft skill. Perlu positive attitude. Dari yang gue pahami, soft skill dan positive attitude inilah yang pengen ditanamkan dalam seorang calon leader, especially di perusahaan. Ini lho yang harus dijadikan habit oleh seorang leader, supaya bisa membuat perubahan, kemajuan, dll.

Yang namanya habits itu kan dilakukan secara otomatis, biasanya ga pake mikir, yang berarti adanya di alam bawah sadar kita. Jadi bisa diibaratkan kayak iceberg (bongkahan es), di mana bagian yang tampak di permukaan kan cuma sebagian, kira-kira cuma 8-12% aja, sedangkan sisa 88-92% ada di bawah permukaan air, ga keliatan. Nah seperti itulah habits, yang udah terbentuk dalam alam bawah sadar kita. Makanya soft skill dan positive attitude ini harus jadi habit seorang leader, supaya bisa otomatis dilakukan dan akan jadi perilaku dan perbuatannya setiap waktu.

Nah, kalo emang soft skill itu justru yang penting, yang jadi bagian terbesar dari iceberg, kenapa ga ditanemin dari dulu? Kenapa ga diajarin dari dulu di sekolah? Kenapa kita ga dididik dengan cara seperti itu? Bahkan waktu gue cerita begini ke nyokap, nyokap langsung deh ujung2nya nyalahin budaya, nyalahin mentalnya yang udah ngaco, emang udah dari sananya begitu.. Padahal kan sebenernya bisa diubah! Terutama dari pendidikan, karena kita dari kecil sampe gede, masa2 optimal kita, kan belajarnya dari sekolah! Tapi terbukti bahwa banyak orang yang ga mau berubah, makanya ujung2nya cuma bisa nyalahin keadaan. Padahal kalo mau mengubah, bisa kok diusahain. Susah? Pasti. Tapi bukan ga mungkin kan?

That’s why gue pengen nyari, di mana sih sebenernya akar masalahnya? Siapa yang bikin sistem pendidikan kita jadi ngaco kayak sekarang ini? Kenapa ga ada usaha lebih lanjut buat membenahi tenaga kerja guru supaya bisa bener-bener mendidik, ga cuma ngajar doang? Apa emang salah sistemnya? Salah manajemennya? Salah programnya? Itu yang pengen gue cari tau.

Gue juga pengen studi banding, ngebandingin sama pendidikan Finlandia yang katanya terbaik di dunia. Kayak apa sih sebenernya? Gimana sih caranya kok bisa gitu? Gimana caranya biar kita bisa berubah jadi kayak gitu? Sumpah gue penasaran. That’s why gue pengen banget ke Finlandia, ngeliat langsung dan hopefully bisa terlibat langsung, experience sendiri kayak apa pendidikan di sana, gimana ngatur sistemnya, dll dsb. Gue belom tau apa tepatnya yang bisa gue lakuin buat nyampe ke sana. Tapi yang gue tau, insyaAllah sekarang gue lagi belajar buat dapetin ilmu untuk jadi leader. Ilmu dan pengalaman buat me-manage orang. Me-manage sistem.

Yah, basically, I’m on my way to learn to be a future leader, hopefully. Through this program in this company, I want to learn to be a good leader that can manage people and the system, so that I can apply it in a greater cause, hopefully in not a too distant future.

Advertisements

2 thoughts on “My Ultimate Dream

  1. Nadh, pendidikan di Indonesia memang sedang diperbaiki, terutama konsep UN sebagai penentu kelulusan wajib belajar 12 tahun. Tapi memang, pendidikan dasar kita tidak mengajarkan siswanya untuk berpikir berbeda, sehingga siswa tidak diberikan kesempatan untuk mengekspresikan diri. Termasuk memilih mata pelajaran yang ingin diambil selama smp dan sma. Semua ditentukan oleh sekolah.

    Poin kedua yang harus diperbaiki di pendidikan kita adalah keterbatasan kemampuan mendidik para guru, sehingga guru terjebak hanya menjadi seorang pengajar, bukan pendidik. Poin kedua ini termasuk ketidakmampuan pendidik untuk mengkorelasikan materi ajar dengan kehidupan sehari-hari. Wah klo yang ini, gw udah banyak pengalaman sebagai siswa/mahasiswa dan sebagai pengajar Nadh. Ternyata pengajar les/bimbel punya kemampuan ini, entah karena usia pengajarnya yang relatif muda sehingga lebih terbuka pikirannya atau gimana.

    Terkait dengan habits, gw percaya bahwa keluarga adalah faktor utama untuk membentuk karakter. Jangan berharap banyak dari sekolah, percaya deh. Dari semua faktor tersebut, rasanya ga penting lagi untuk menyekolahkan anak ke sekolah. Ya ga sih? Gw malah mau ngajarin anak gw sendiri daripada nyekolahin dia di sekolah, atau sekalian aja homeschooling. Masalah sosialisasi yang terbatas krn ngga sekolah? Ya si anak bisa gw ikutin les yg sesuai dng hobi dia.. toh dia akan bersosialisasi kan? Ikut karang taruna di sekitar rumah, dll. Dan ga harus sekolah, apalagi skrg ada paket B atau C untuk mendapatkan ijazah jenjang pendidikan.

    Nah, selama keluarga tetap mau berpikir terbuka dalam mendidik anak, gw rasa karakter anak akan terbentuk sebagaimana mestinya. :))

    • Wan, hahaha thanks lho komennya. Walaupun ini tulisan dari pemikiran spontan 3 tahun yang lalu, hehe

      Iya Wan, bener banget salah satunya juga karena keterbatasan kemampuan guru utk mendidik, yah miris juga sih mungkin salah satu penyebabnya juga karena kesejahteraan guru juga kurang diperhatikan ya.. jadinya guru pun masih jadi profesi nomor sekian, kebanyakan ‘talent2’ yg potensial juga cenderung nyari pekerjaan yg penghasilannya bagus kan, daripada jadi guru?
      Guru juga mungkin gak sepenuhnya fokus ngajar karena mesti ‘nyambi’ buat pemasukan tambahan.. serba salah deh.

      Mungkin juga karena sistem pendidikannya terlalu kaku, udah kayak kejar tayang, mesti khatamin berjubel materi pelajaran demi lulus ujian.. jadi kreativitas guru juga terbatas sepertinya. Mau gak mau mesti ngejar materi selesai daripada keburu masuk masa ujian tapi masih ada yang ga sempat diajarin.
      Kalo di bimbel mungkin karena lebih fleksibel ya, karena sifatnya kan pelajaran tambahan jadi lebih fleksibel, kadang bisa lebih fokus sama yg belum dipahami sama muridnya aja jadi gak selalu bahas semua materi. (Atau nggak juga? Hehe CMIIW) Dan biasanya gak semua mata pelajaran di bimbel-in kan

      Terus kalo soal keluarga, itu juga betul banget. Justru emang yang paling membentuk karakter anak itu ya keluarganya. Tapi kayaknya gak semua orangtua ngerti itu, ya gak sih? Alhamdulillah kalo orangtuanya care banget soal itu.. lah kalo orangtuanya cuek? Atau ngerasa fine2 aja selama anaknya udah disekolahin dan dilesin ini itu? Malah kayaknya gak sedikit tuh orangtua yang merasa cukup ‘menitipkan’ anaknya sekolah.. tapi di rumah gak ada followup lagi, yang penting anaknya diingetin buat ngerjain PR, gak pernah bolos, ulangan dapet nilai bagus, lulus.. dll
      Agak sensitif memang. Tipe parenting masing-masing keluarga bisa beda-beda. Tapi gue rasa seharusnya dengan adanya sekolah (idealnya) bisa membantu mengimbangi, khususnya untuk tipe-tipe anak yang kurang perkembangannya di rumah..

      Tapi intinya betul. Semuanya itu bermula dari rumah. Pada dasarnya karakter seseorang itu cerminan dari didikan orangtuanya. Kalo output anaknya gak bener, salah orangtuanya juga pasti.. :)

      Yaa..intinya pendidikan Indonesia emang masih banyak banget pe-ernya (apalagi bidang-bidang lain ya.. ekonomi, energi, dll.. pendidikan aja banyak keterbatasannya), ujung-ujungnya jadi kayak ayam sama telor, entah mana yang mesti dibenerin duluan.

      Tapi gue ga pesimis sih, pasti masih ada yang bisa diubah, in syaa Allah :)

Please do leave a comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s