Kenapa Resign?

Itu pertanyaan yang berulang kali ditanyakan ke gue beberapa bulan terakhir ini, dan sejujurnya gue lama-lama makin males ngejawabnya. Nggak, pertanyaan ini bagi gue nggak lebih mending daripada pertanyaan “Kapan nikah?” (And surprisingly, gue gak se-sering itu dapet pertanyaan kayak gitu, hahaha.)

Sebenernya banyak varian lain dari pertanyaan itu, misalnya, “Sekarang di mana?” (Yang bisa gue jawab setengah bercanda tapi bener: “Di sini! :)”), atau “Pindah ke mana?” (Kalo ini agak lebih susah ngelesnya, paling gue jawab “Gak ke mana-mana kok”, karena emang gak pindah company :D Atau kalo lagi jujur banget, gue bilang aja “Mau sekolah”.. tapi biasanya gue agak males jawab ini karena pasti banyak pertanyaan follow up nya.. yang setengah hati gue jawabnya karena emang belum dapet sekolah maupun beasiswanya, hehe..)

Dan ujung-ujungnya ketika orang tau gue simply resign walaupun belum dapet kampus dan bukan pindah ke company lain juga, pasti pertanyaannya jadi, “Lho terus kenapa resign? Gak sambil kerja aja? Kan sayang blablabla…”

Tentunya gue punya alasan dong. Tapi males gak sih ngejelasin ke tiap orang yang nanya kayak gitu. Akhirnya gue pun berpikir kalo ada lagi yang nanya kayak gitu, kayaknya mending gue respon dengan pertanyaan balik, “Kenapa nggak?” (Khususnya bagi mereka yang bekerja di ex-kantor gue tersebut, hahaha.)

Why not?