Libur Telah Usai, Libur Telah Usai.. Hore! Hore! Hore!

Hello there!

Huaaah liburan udah mau selese.. Senin besok udah masuk.. ternyata ga kerasa ya, cepet juga.. wew. Anyway, dengan menyesal gw menyatakan bahwa liburan gw kali ini sangat tidak produktif. Buktinya gw ga berhasil namatin Suikoden, FF VIII, bahkan Crysis aja ga gw tamat-tamatin *lho, kenapa game semua yang diomongin?* Hmm gw juga ga berhasil me-revive skill gambar gw, asli gw ga bisa gambar lagi huhuhuhikshiks T^T Kalaupun ada yang gw produksi, paling-paling setoran ke kamar mandi, huehehe akhirnya isi blog ini nambah lagi.. hehe. Ohya, tapi untungnya sempet menghasilkan beberapa video juga, duet sama Zsa Zsa.. walaupun kacrut, tapi setidaknya menghasilkan sesuatu lah. (Sayangnya belum menghasilkan duit, hehehe)

Huweee padahal niatnya selama liburan gw mau namatin game-game RPG PSOne kayak Suikoden, Suikoden 2, FF VIII.. gw masih punya file ISO nya di komputer, tapi emulatornya entah ke mana, kayaknya ga ikut ke-copy.. akhirnya gw donlot lagi deh emulator psx. Tapi ga tau kenapa, semua game yang dimainin pasti macet.. itu juga macet di awal-awalnya, baru intro udah macet gitu. Aaaarghhh.. Kenapa ya?

Liburan gw sebagian besar gw habiskan dengan ngebabu di rumah sendiri.. =_= donlot-donlot film, donlot mangascan, menambah tingkat ke-antisosial-an gw (which is a stupid thing to do).. Hahaha bener-bener ngga produktif. Bahkan sejak gw ke Pesta Buku Jakarta di akhir bulan Juni kemaren, masih ada 3-4 buku yang belom kelar gw baca. Emang pada dasarnya males, sih, hahaha.. But as I thought, that means I’m more into visual than lingual. Gw ga begitu betah baca buku yang isinya teks semua.. makanya biasanya lama namatin buku. Tapi kalo baca kumpulan cerpen sih betah. Baca komik apalagi. Hahaha.. Btw gw jadi kepikiran deh.. kalo textbook kuliah dibikin jadi komik, bisa ga ya? O_o

Salah satu target gw pas liburan adalah ngurusin badan dan nambah tinggi.. (Masih bisa nambah tinggi ga sih gw? Huhu) Yak, salah satu usaha gw untuk mewujudkannya adalah dengan berenang setidaknya 2 hari sekali. Walaupun ternyata akhirnya jarang-jarang.. hehehe. Dan hasilnya…..?? Belom tau. Abis gw ga punya timbangan di rumah =_=;

AH! Gw baru inget.. sejak pergi Tafakur Alam di awal liburan, gw masih belum-belum aja bikin postingannya.. hahaha. Udah terlanjur ilang deh euforianya =_= tapi kalo niat ntar gw tulis deh.. Hahaha Tafakur Alam paling seru yang pernah gw ikutin. It was so much fun.

Ohya, ngelanjutin postingan gw yang ini, tentang mimpi dan cita-cita.. Mungkin gw emang masih belum nemu. Gw belum bener-bener nentuin tujuan. Tapi gw rasa ada beberapa hal yang ini gw capai nanti, di antaranya:

  • Ganti sistem pendidikan di Indonesia. Sistem pendidikan di Indonesia gw rasa tidak mendidik, melainkan hanya mengajarkan. Liat aja berapa banyak ‘produk’ sekolah, orang-orang intelek yang korupsi. Belum lagi ‘produk’ sekolah yang terlalu sempurna kayak gw, saking dikekangnya jadi kayak robot,kehilangan free will.. tapi kalo istilah lebih halusnya lagi mungkin ‘kehilangan impian’ *ceilah* Pokoknya kayak yang gw tulis di postingan ini deh. Eh tapi kalo mau ngeganti sistem pendidikan tu apa harus jadi menteri ya? Gw ogah banget masuk perpolitikan.. Busuk! Apa gw bikin sekolah alternatif aja yah.. Kayak yang waktu itu gw liat di TV, apa namanya.. ngg.. kalo ga salah Qaryah Thayyibah ato apaa gitu, lupa.. Pokoknya yang kayak gitu deh. Pokoknya kalo di sana muridnya dibuat supaya bisa mendisiplinkan diri sendiri, trus juga bebas belajar apa yang dia sukai.. bebas mengekspresikan diri lah pokoknya. Murid dibimbing buat nemuin jati dirinya, mungkin kira-kira begitu. Aaaah andai dulu gw bisa sekolah di tempat kayak gitu, mungkin gw udah punya cita-cita sekarang.
  • Gw pengen bikin textbook kuliah/SMA berupa komik.. Hahaha ngayal banget yah. Apalagi gw ga ada skill buat bikin komik. Yah, tapi ada nih kayaknya komikus yang mau diajak kerjasama.. :p Abisnya gw ngerasa pasti jenuh banget belajar dari buku yang isinya teks melulu. Udah pelajarannya susah, literaturnya sulit dimengerti.. Yah malesin deh. Mungkin kalo dibikin komik jadi lebih mudah dimengerti.. Tapi gw juga bingung sih, gimana toh caranya bikin textbook setebel batako jadi komik? Gimana mengubah rumus-rumus dan teori yang bikin otak jungkirbalik jadi mudah dipahami dengan komik? Nah itu masih tanda tanya.
  • Gw..pengen merenovasi mustek. Huahahaha. Sebenernya sih gw kepikiran ini karena gw udah pernah numpang shalat di segala musholla, dan ga jarang juga dapet musholla yang fasilitasnya minim abis. Mustek ga minim-minim amat sih.. tapi sepanjang gw sekolah sampe kuliah, tempat ‘nongkrong’ yang paling enak emang di mesjid/musholla. Ya paling ngga buat duduk-duduk lah, ngobrol-ngobrol juga boleh, selama ngga ngeganggu yang shalat. Malah enak buat tempat belajar.. kan biasanya kalo mau ujian tuh, sambil nunggu waktu ujian pada belajar bareng-bareng..emang paling enak di mesjid/musholla. Dulu yang gw rasa paling enak itu Mesjid Baiturrahman (MBR) nya SMA gw tercinta’CH, 28. Di situ tempat akhwatnya agak tersembunyi di bawah, luas, tertutup, ada AC-nya lagi. Enak, bebas, luas.. mau tidur, guling-guling, jungkir balik ato ngapain juga terserah. Pewe abis deh pokoknya.Paling yang ga enaknya aja kalo lagi dipake buat acara-acara tertentu.. abisnya sama sekolah, mesjid bagian akhwat ini disebutnya ‘ruang serbaguna’, jadi deh suka dipake acara-acara gitu. Jadi ga enak shalatnya, sempit, ada cowok pula. Nah kalo di mustek.. enak juga sih, cuma..tempatnya terbuka banget! Batas sama ikhwannya juga minim banget. Malah musholla bagian akhwat luarnya keliatan dari dalem bagian ikhwan. Jadi ga bisa tidur-tiduran, hehehe. Tempat wudhunya sempit, toiletnya Cuma satu.. dan serba ga aman. Jadi, kalo gw udah kerja dan berduit nanti, gw pengen bikin proyek buat ngerenovasi mustek biar lebih layak in every way.. amin.

Terus..apalagi yah? Belom ada lagi nih.. nanti deh gw tulis lagi, hehe..

Ohya, besok udah masuk kuliah.. Huaaah jadwal semester tiga nyampah, kuliahnya siang terus, dan cuma satu pertemuan untuk masing-masing mata kuliah.. hueh dijamin tugasnya pasti sepulau.. D: besok hari pertama masuk, ngabuburit sama Metode Numerik.. sedep banget dah. Pas buka pasti udah kenyang tuh =_=;

Oke, wish me luck for this semester, friends! For they say that it’s one of the toughest..

I (Don’t) Have A Dream..

Postingan kali ini gw murni curhat nih.. Kalo ada yang mau ngasih masukan, monggo.. (Ada yang mau baca sampe abis aja syukur.. Gw sangat yakin ga ada yang mau baca sampe abis. Ngomong sendiri lagi deh.. *sigh*) Kalo bisa sih kasih kritik/masukan yang membangun yah, jangan menjatuhkan. Soalnya diriku gampang depresi sih.. Ehehehe.

Menurutmu, anehkah jika ada orang yang tidak bisa bermimpi (bercita-cita)..?

Kalo iya, berarti.. lo gw jitak karena ngatain gw aneh.

Yeah, you might think it’s weird, but I don’t know since when.. I can’t dream. Gw ga tau mau bermimpi apa, bercita-cita apa. Ga tau mau masang target apa.

Hey, don’t get me wrong, tentu saja kalo target jangka pendek, kayak misalnya lulus ujian, dapet IP tinggi, dan semacemnya sih yaa ditargetin juga. Target jangka panjang  juga ada.. Sesuatu yang gw rasa semua Muslim inginkan. Tapi target jangka menengah, atau yang mungkin disebut juga cita-cita, target duniawi, apalah itu..  Gw ga tau.

Banyak orang yang dari kecil mungkin udah bercita-cita pengen jadi dokter, jadi pilot, jadi komikus, penyanyi, dan lain sebagainya.. atau mungkin juga semakin menaiki jenjang pendidikan, cita-citanya ganti.. trus masuk kuliah ngincer jurusan-jurusan tertentu, bahkan mungkin udah ada target nantinya pengen kerja di mana, pengen menghasilkan apa, pengen gaji berapa, pengen nikahnya kapan *lho?*, dll dsb lah.

Yah, intinya, banyak orang menentukan tujuan mereka sejak lama. They know what they want, what they want to be, and therefore, they know what to choose. Entah kesampean ato ngga, setidaknya mereka udah menetapkan tujuan. Sedangkan gw..? Ga jelas. Gw bahkan ga tau minat gw apa, gw ga tau bakat alami gw apa. Kadang-kadang, gw merasa ga bisa ngelakuin apa-apa. I feel so damn worthless. T^T

You know what, gw salut sama sahabat gw, apa yang dia cita-citakan sejak kecil (hampir) tercapai. At least she’s on the way. Setidaknya, dia berada di jalur yang (mungkin) paling tepat buat dia mencapai cita-citanya. She knew what she wanted all along. Whatever ups and downs she faces, she keeps on going. ..And I’m proud of her :)

Well, you see.. I came up with some hypotesis on why I became a dreamless kid. One of which is this:

Jangan-jangan.. gw ini produk “sempurna” sistem pendidikan yang gagal ya?

Ngerti ga maksudnya? Kan kita selama 12 tahun sekolah, “dikurung” dalam sistem. Dengan kata lain, kita cuma mesti nurut sama sistem. Pokoknya semua udah diatur, suka ga suka, mau ga mau, kita harus nurut aja sama apa kata sekolah. Apa maunya sekolah. Harus belajar pelajaran ini-itu. Nilainya harus setidaknya nyampe sekian. Terus dibayang-bayangi, diteror oleh kata “tidak lulus”, atau “tidak naik kelas”, dan semacamnya. Karena sistem yang demikian mengekang, banyak anak yang menghalalkan segala cara untuk lulus, untuk dapet nilai tuntas.. Sedangkan gw, gw benci kecurangan. Gw ga mau asal menghalalkan segala cara untuk “memenuhi” apa maunya sekolah. Alhasil, gw mencurahkan (ceilaaah) waktu dan tenaga gw untuk itu dengan lurus. Pokoknya gw ikutin aja maunya sekolah. Dan mungkin, secara ga sadar, karena gw cuma nurut mulu sama sekolah.. Gw kehilangan free will gw? Gw udah terlanjur jadi boneka yang diatur-atur sama sekolah, sehingga gw udah terlanjur kehilangan keinginan gw sendiri? Istilah kasarnya, gw udah terlanjur “diperbudak” sama (sistem) sekolah, jadi udah terlanjur punya mindset “budak/kacung”..

..Entahlah. Itu kan hipotesis asal-asalan gw. Yah bukannya tanpa dasar sama sekali sih. Kalo belum bosen, izinkan gw bercerita..

Dulu sih waktu kecil gw pengen jadi ahli komputer. (Oke, gw tau itu bukanlah pekerjaan. Kurang spesifik. Sangat kurang spesifik. Well at least that’s what I knew when I was a child.) Mungkin sedikit banyak terpengaruh sama bokap gw yang dulu kuliah jurusan IT. Lagipula dulu dunia IT kan ga se-marak sekarang.. Gw dulu (sebagai bocah) ngerasa cukup jago di bidang perkomputeran *padahal cuma ngerti basic windows =_=;* salah satunya ya mungkin itu, dunia IT belum marak, orang masih agak gagap sama masalah komputer ini.. dan gw yang sedikit banyak diajarin sama bokap gw, mungkin jadi lebih tau ya dibandingkan temen-temen gw dulu. Lantas karena gw NGERASA bisa, dengan polosnya gw bercita-cita jadi ahli komputer.. *yah begitulah* dan seterusnya, dan seterusnya.. sampe masuk dunia SMA. Dunia di mana kita udah belajar (atau setidaknya diberi pelajaran) banyak. Di mana kita sudah melihat wajah dunia sebenarnya (..yaitu dunia yang amat sangat busuk). Di mana dunia sudah berkembang, jauh lebih kompleks daripada saat gw bermimpi untuk jadi ahli komputer. Dunia di mana setelah lulus, kita harus milih. Harus milih bidang mana yang mau kita tekuni. Setelah dijejelin, dicekokin seabrek-abrek pelajaran campur aduk dimulai dari Geografi, Sejarah, Sosiologi, PKn, Biologi, Kimia, Fisika, Matematika, Bahasa, dll dsb dmbl selama 12 tahun, kita harus milih bidang-bidang tertentu yang akan kita geluti selama sisa hidup kita (most likely), yang paling-paling utamanya cuma mencakup 3 jenis subjek itu.. Bayangin men! Gimana ga bingung milihnya coba? Pasalnya, selama 12 tahun, gw mempelajari segudang pelajaran itu dengan sama rata, mencoba mencetak yang terbaik untuk semua pelajaran itu, dan hasilnya, Alhamdulillah, prestasi gw di sekolah cukup bagus.. Tapi gw malah jadi ga fokus sama bidang tertentu, saking gw sama ratain semuanya! Dan gw pun bingung, gw mau fokus ke mana selanjutnya. Yah, seperti yang udah gw bilang tadi, terlanjur “diperbudak” oleh sekolah, mindset gw udah terlanjur jd mindset kacung *bahasanya ga bagus*..hanya bergerak atas perintah atasan.

Bleggh.. Iya, kayaknya makin lama sekolah, gw makin kehilangan minat awal gw. Gw jadi ga minat apa-apa gitu. School sucks! *kenapa jadi maki-maki sekolah?*

Oh.. apakah minat bisa ditentukan dari pelajaran favorit kita? Mungkin. Tapi belum tentu juga. Karena ada faktor sarana prasarana yang bikin kita suka atau ga suka pelajaran tertentu. Salah satunya..guru. Ambil contoh, gw suka komputer, gw suka ngutak-ngatik komputer, dsb. Tapi pelajaran komputer di sekolah gw gurunya ngebetein banget. Gw jadi ga bgitu suka pelajaran komputer. Sedangkan gw ngerasa kimia biasa aja, tapi gurunya ngajarnya enak, jadi gw suka. Kurang lebih begitulah. Anyway, kalo mungkin bisa menentukan, pelajaran favorit gw selama 12 tahun sekolah adalah olahraga (dari SD sampe SMA, always!), Bahasa Inggris (tapi klo pas di SMA sukanya HL/English Conversation, bukan pelajaran Bahasa Inggrisnya), Komputer (pas SMA ga suka karena..ah, you know lah), Matematika (tergantung gurunya).. yah, itulah top 4 pelajaran favorit gw..sepertinya.

Oh, apakah minat bisa ditentukan dari hobi? Well, hobi gw banyak karena dulu setelah gw nyoba macem-macem hal dan gw NGERASA bisa, gw jadi suka.. ya, begitulah. Minat gw muncul ketika gw NGERASA bisa, alias gw suka/minat karena gw NGERASA bisa. Tapi sebenernya bakatnya ga ada. Cuma asal bisa aja. Secara umum bisa..gitu lho. Yah sebenernya bisa aja sih walaupun tanpa bakat, ya kan? Toh skill itu bisa diasah asal mau usaha. Tapi masalahnya karena kebanyakan hobi, gw ga tau skill mana yg mesti gw fokusin buat diasah. Dan hobi itu gw jalanin cuma karena suka aja, dan cuma sebagai hobi, ga gw pikir untuk dibawa jadi profesi atau semacemnya. Yah abis hobi gw apa coba? Misalnya baca, main gitar, nggambar, main game *?!*.. Mana yang bisa dibawa jadi profesi?

1. Main gitar? Jadi gitaris? Jadi artis? Oh so not me. Lagipula Bang Oleh Solihin bilang, “Jangan Jadi Seleb!”.. Nurut aja gitu gw, ehehehe.

2. Nggambar? Jadi pelukis? Jadi ilustrator? Designer? Dan semacamnya? Jelas gw ga bakat gambar, ga bisa mengkonsep,  gw ga pernah bisa memenuhi permintaan orang lain utk gambar sesuatu, amat sangat jarang sekali dpt inspirasi/nemu sesuatu buat digambar.. Ah pokoknya intinya gw ga bisa gambar!!

3. Main game? Jadi game designer? Di Indonesia ga ada sekolah khusus game designer atau semacamnya.. mau kuliah di luar? Ga mampu.. Beasiswa? Gw ga outstanding untuk bisa dapet beasiswa.. dll dsb.

Yang pasti, gw sama sekali ga yakin bisa menghasilkan apa-apa dari hobi gw.

Dan sekarang gw bingung.. (Padahal daritadi juga udah bingung) Hidup gw (di jurusan yang gw ‘nyangsang’ daripadanya ini *apa deh bahasanya*) mau dibawa ke mana nih? Gw blank sama sekali sumpah. To be honest, kalo lo pada ga tau, gw masuk sini 70..euh, 80% dorongan ortu. Ortu ga ngedukung gw masuk jurusan IT/komputer dsb karena bisa belajar sendiri, jurusan kyk itu udah terlalu banyak peminatnya (jd susah bersaing), dll dsb dsb.. Ya gw pikir bener juga sih. Lagian selama sekolah, (lagi-lagi) gw dibikin tidak pede dan tidak mampu mengembangkan skill gw di bidang tersebut.. (Yaiyalah pelajaran komputernya aja kacrut gitu, gimana gw mau belajar? *nyalah-nyalahin yg lain*)

Akhirnya gw pilih jurusan ini, yang (katanya) mau ke mana aja bisa. Ke mana aja bisa kan? Oke deh, tarik maaaang~! *mulai ngaco*

Tapi makin lama gw makin ngerasa kalo gw “nyasar”. Gw ga bisa enjoy belajar, ga tau kenapa. Padahal walaupun di sekolah dulu dicekokin berbagai macem pelajaran, gw masih bisa enjoy-enjoy aja.. Why oh whyy? Lama-lama gw malah jadi ngerasa jangan-jangan gw lebih cocok belajar bioteknologi.. Soalnya daripada tekim yang cenderung fokus ke gimana cara ngumpulin profit untuk industri, gw lebih suka “bermain-main” dengan alam dan kehidupan.. Dari dulu juga gw suka belajar biologi, soalnya paling identik dengan alam dan rahasia kehidupan..membuat gw terkagum-kagum dan selalu ingat betapa luar biasa ciptaan Allah.. XD (tapi paling benci ujiannya itu lho, mesti ngapal buanyak banget, malesnyaaa.. DX) Nah begonya gw baru tau kalo ada jurusan teknologi bioproses itu setelah masuk tekim.. =_=;; Gw kira di jurusan tekim itu emang belajar tentang bioteknologi juga, taunya udah dibikin jurusan baru, cuih.

Yaudah.. sekarang gw udah terlanjur “terdampar” di sini.. bukannya ga bersyukur sih.. Gw juga ga mungkin ada di sini kalo Allah ga Mengizinkan.. Nah di sini gw bingung.. seperti yang pernah gw tanya di postingan ini.. Kapan kita mesti keluar dari zona nyaman, dan mencoba hal baru? Juga kapan kita mesti nerima aja apa yang ada di depan kita, dan ngejalaninnya terus..?

Yak, sesi curhat selesai.. (untuk saat ini :p) Ditunggu komentar dan masukannya.. (kalo ada yang baca T^T)

Live It Out Loud

Gue pengen sekolah di luar negeri. Belajar lebih banyak, membuka pandangan dan wawasan. Belajar dari budaya bangsa-bangsa yang lebih taat dan disiplin. Mencari tahu bagaimana caranya membenahi bangsa sendiri.

Gue pengen bertualang, keliling dunia, kalo bisa ikut The Amazing Race sama sahabat terbaik gue. Gue pengen ngeliat banyak sisi lain dari dunia yang belum pernah gue liat sebelumnya…bersama orang terbaik yang bisa gue bayangkan menemani gue untuk itu.

Gue pengen jadi engineer yang kontributif dan produktif. Gue pengen menciptakan produk-produk teknologi tepat guna. Gue pengen bermanfaat buat orang banyak.

Gue pengen jadi pengusaha. Gue pengen buka percetakan. Buka jasa desain, percetakan dan penerbitan; kerjasama bareng sahabat dan temen-temen gue yang hobi desain, ataupun mahasiswa jurusan desain, bahkan penulis dan siapapun yang punya hobi menulis..

Gue pengen bekerja di alam liar, entah itu sebagai petualang, ahli hewan, ataupun fotografer dan kameramen wildlife di acara semacam National Geographic. Gue pengen lebih mengenal alam dan isinya, agar gue bisa lebih dekat dengan Penciptanya.. dan berbagi pengalaman itu untuk menginspirasi orang-orang lain.

Gue pengen ke Finlandia. Mengamati dan mempelajari sistem pendidikan di sana, terus pulang ke Indonesia dan merombak sistem pendidikannya.

Gue pengen buka sekolah sendiri. Yang bener-bener mendidik, bukan cuma mengajar.

Gue pengen jadi menteri pendidikan. Gue pengen punya wewenang lebih untuk membenahi pendidikan bangsa ini.

Gue pengen dapet Nobel Prize di bidang teknologi, atau pendidikan.

Gue pengen bikin Indonesia jadi lebih tertib, lebih teratur. Lebih berbudaya dan bermental disiplin kayak negara-negara maju. Nggak bermental bobrok kayak sekarang.

Gue pengen terus menulis blog. Gue pengen tulisan dan pemikiran gue dibaca orang banyak. Gue pengen bisa mempengaruhi orang lain, untuk mengubah sikap, mengubah perilaku, mengubah tindakannya jadi lebih baik. Untuk Indonesia yang lebih baik.

Gue pengen bisa terus bermimpi, bercita-cita. Gue pengen terus punya tekad dan semangat untuk terus bercita-cita. Gue pengen memiliki arti.

Maka gue tuliskan impian-impian gue di sini. Sebagai catatan. Sebagai saksi. Sebagai do’a, agar yang membaca mengamini. Sebagai penyemangat. Sebagai pengingat. Supaya gue ga lupa untuk terus bermimpi dan bergerak mengejarnya.

Bismillah.