1 Memorable Month in “Kampung Inggris” (Jogja Trip & ..Goodbye!)

Ehem, akhirnya sampe juga ke bagian terakhir.. :’)

(Postingan yang ini terpaksa dipisah, karena kalo digabung sama farewell sepertinya terlalu panjang.. ^^; )

Soo yeah, hari Selasa pagi, tanggal 6 Juli 2010.. kita beres-beres sisa barang yang belum dipacking dan siap berangkat jam 7.. setelah balikin sepeda sekalian pamit sama bapak tempat sewa sepeda, pamit sama mbak-mbak Danis Bakery tempat kita beli roti hampir setiap pagi.. (eh dikasih roti sedus sama mbaknya, gratis! Hihi Alhamdulillah, baik banget deh si mbak :D) ..juga balikin gitar dan pertama kalinya sekaligus terakhir kalinya ngomong sama boys next door, huahaha. Terus foto-foto di depan camp bersama bapak-ibu kos.. sampe akhirnya datanglah bus kita tercinta’ch, Harapan Jaya :D Setelah foto-foto di depan Oxford dan pamit sama para tutor, kita pun berangkat.. Ngelewatin Oxford, Danis Bakery, Pak Gendut, Mak Genta, Ice Tea’s, Krisna, dll.. We’re so gonna miss this place. Di bus terdengar lagu “Leaving On A Jet Plane”.. Huaaaa berat sekali rasanya untuk berpisah.. :'(

Sebelum meninggalkan Kediri, kita foto-foto dulu di monumen Simpang Lima Kediri.. Monumen ini emang dibikin mirip kayak Arc de Triumph di Paris, cuma hiasannya beda, jadi gambar ukiran kepahlawanan Jawa gitu.. Haha. Ternyata di situ ada tempat parkirnya lho, jadi kan monumennya itu di tengah jalan, di persimpangan gitu, nah agak jauh dari monumen itu ada tempat parkir, dari tempat parkir ke monumen itu dihubungkan oleh lorong bawah tanah.. Hmm keren juga.. Harusnya ambil foto-fotonya agak jauhan nih, biar keliatan seluruh monumennya.. tapi karena mesti cepet-cepet supaya nyampe Jogja tepat waktu, ga sempet ngambil foto yang macem-macem :(

Continue Reading

Advertisements

1 Memorable Month in “Kampung Inggris” (Life in Pare part 3)

Sekarang tanggal 2 Agustus, kalo untuk HPKI EurekaTour gelombang 2, hari ini hari Senin pekan ke-4.. Sebulan yang lalu, di hari Senin pekan ke-4 untuk gelombang 1.. entah ada kejadian spesifik apa, gw lupa. Huehehehe. *ditimpuk*

Yap, let’s continue our Kampung Inggris journal.. Continue Reading

1 Memorable Month in “Kampung Inggris” (Introduction)

Okeee.. gw emang udah lama banget ga ngepost, dan bahkan gw ngerasa udah kehilangan skill nulis *?*.. tapi gw harus ngepost, gw harus nulis ini, sebelum nanti gw nyesel karena ga nulis dan mengabadikan kenangan ini.. *ceilah* Yeah, cz I’m afraid someday I might forget. Therefore, I write. How cool is that? *ditimpuk*

Truth be told, sumpah gw bingung mesti nulisnya gimana, mesti mulai dari mana.. secara pengalaman selama 1 bulan  itu buanyak banget, bahkan sulit rasanya diungkapkan dengan kata-kata.. *halah* Anyway, I write so I don’t forget. Maka, dengan prinsip itu, ayo semangat menulis! XD

___________

Jadi semua ini dimulai dari ajakan temen sekampus gw, Nindya, yang tertarik sama iklan ‘Holiday Program Kampung Inggris’ yang tertempel di halte-halte bikun UI. Gw ketemu dia lagi ngobrol sama si penempel poster alias penyelenggara program itu, namanya An’im. Termakan promosi An’im dan ajakan Nin, gw pun tertarik..hahaha. Singkat cerita, akhirnya gw pun daftar dan ikut program liburan ke Kampung Inggris itu, bareng Nin, Desi, dan Nadia, temen-temen gw dari Teknologi Bioproses. Gw ikut gelombang pertama, alias gelombang perdana dari Holiday Program Kampung Inggris yang diselenggarain sama EurekaTour, yang berlangsung dari tanggal 2 Juni – 8 Juli 2010. Ini adalah pertama kalinya gw tinggal jauh dari rumah untuk waktu yang lama lho.. dan juga pertama kalinya gw pergi di luar wilayah Lampung-Jawa Barat, hahaha.

Okee singkat cerita lagi (haha daripada bertele-tele gw nulis intro ga jelas :p), tanggal 2 Juni gw berangkat dari rumah ke titik keberangkatan yaitu lapangan parkir MUI, dengan membawa koper yang ternyata tidak di-pack dengan baik (karena ternyata banyak yang ketinggalan..wew -_-) Rombongan berangkat pukul 13 lewat, setelah terlebih dahulu foto-foto untuk mengabadikan momen keberangkatan..

Setelah perjalanan panjang kira-kira 17 jam, akhirnya sampe juga di Pare, Kediri. Tepatnya di desa Tulungrejo. Continue Reading